Badai Jupiter Terbesar di Tata Surya, Ilmuwan Ungkap Ukuran Badai Ini Jauh Lebih Lebar

Kompas.com - 03/11/2021, 19:31 WIB


KOMPAS.com - Data yang dikumpulkan pesawat ruang angkasa NASA Juno memberikan fakta baru tentang badai Great Red Spot Storm di planet Jupiter. Badai terbesar di Tata Surya ini ternyata ukurannya jauh lebih lebar dari yang diperkirakan.

Putaran badai besar Jupiter tersebut ternyata bisa meluas dan jauh dari yang diperkirakan sebelumnya.

Dilansir dari Reuters, Rabu (3/11/2021), para ilmuwan mengatakan, berdasarkan pengukuran gelombang mikro dan gravitasi yang diperoleh dari NASA Juno, badai besar tersebut meluncur di bawah puncak awan planet Jupiter sekitar 350 hingga 500 km.

Data yang disajikan NASA Juno tersebut memberi para ilmuwan yang mempelajari catatan tiga dimensi dari planet terbesar di Tata Surya.

Planet Jupiter adalah planet terbesar di Tata Surya, atau dikenal juga sebagai raksasa gas yang terdiri dari gas helium, hidrogen dan banyak jenis gas lainnya. Bahkan, karena ukurannya yang begitu besar, planet ini diperkirakan bisa memuat 1.000 planet Bumi di dalamnya.

Permukaan planet Jupiter dihiasi dengan garis-garis yang menunjukkan penampakan badai di planet gas raksasa ini. Ada beberapa jenis badai di planet Jupiter, salah satunya badai Great Red Spot, yang mendominasi penampilan dari permukaan planet ini.

Baca juga: 3 Fakta Badai Matahari, Penyebab hingga Dampaknya pada Manusia

 

Badai Jupiter keajaiban Tata Surya

Badai Great Red Spot Jupiter adalah badai dengan lebar sekitar 16.000 km yang bergejolak di belahan selatan planet Jupiter, dengan awan berwarna merah tua yang berputar berlawanan arah jarum jam dengan kecepatan tinggi.

Fenomena badai Jupiter ini merupakan keajaiban Tata Surya dan telah ada selama berabad-abad. Akan tetapi, para ilmuwan hingga saat ini baru memiliki sedikit pemahaman tentang apa yang ada di bawah permukaan badai terbesar di Planet Jupiter tersebut.

"Dari sudut pandang ilmiah, ini membingungkan bagaimana badai bisa berlangsung begitu lama dan begitu besar," kata Scott Bolton, peneliti utama misi NASA Juno di Southwest Research Institute di Texas dan penulis utama pada salah satu dari dua studi Jupiter yang diterbitkan dalam jurnal Science, pada Kamis pekan lalu.

"Itu (badai besar Planet Jupiter) cukup lebar untuk menelan Bumi," tambah Marzia Parisi, ilmuwan Juno dari Jet Propulsion Laboratory NASA di California dan penulis utama studi kedua.

Salah satu instrumen yang disematkan pada pesawat ruang angkasa NASA Juno, radiometer gelombang mikro, memungkinkan para ilmuwan untuk mengintip apa yang ada di bawah puncak awan Jupiter. Termasuk dalam mempelajari badai terbesar di Tata Surya ini.

Baca juga: Benarkah Badai Matahari Ekstrem Bisa Sebabkan Kiamat Internet?

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Sumber REUTERS
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.