Kompas.com - 24/09/2021, 11:01 WIB
Ilustrasi polusi udara memperburuk Covid-19. Pasien Covid-19 yang tinggal di lingkungan udara kotor lebih mungkin mendapat perawatan intensif dan membutuhkan alat bantu pernapasan. Polusi udara dapat merusak sistem kekebalan tubuh. SHUTTERSTOCK/Zoran PhotographerIlustrasi polusi udara memperburuk Covid-19. Pasien Covid-19 yang tinggal di lingkungan udara kotor lebih mungkin mendapat perawatan intensif dan membutuhkan alat bantu pernapasan. Polusi udara dapat merusak sistem kekebalan tubuh.

KOMPAS.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memasukkan polusi udara dalam daftar ancaman lingkungan terbesar dunia, karena sudah banyak fakta dampaknya kepada masyarakat di seluruh dunia.

Polusi udara adalah salah satu ancaman lingkungan terbesar bagi kesehatan manusia, di samping perubahan iklim.

Peningkatan kualitas udara dapat meningkatkan upaya mitigasi perubahan iklim, sementara pengurangan emisi pada bagiannya akan meningkatkan kualitas udara.

Baca juga: WHO: Polusi Udara Masuk Daftar Ancaman Lingkungan Terbesar Dunia

Dengan berjuang untuk mencapai tingkat pedoman ini, negara-negara dapat melindungi kesehatan masyarakat sekaligus mengurangi perubahan iklim global.

Berikut beberapa fakta dampak ancaman kesehatan akibat polusi udara.

1. Tingkatkan kematian dini

Direktur Departemen Lingkungan, Perubahan Iklim dan Kesehatan WHO, Maria Neira mengatakan, polusi udara sebagai pembunuh senyap.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di mana setiap tahunnya sekitar 7 juta kematian di seluruh dunia disebabkan oleh paparan udara kotor dari luar dan di dalam rumah.

“Polusi udara menjadi ancaman lingkungan terbesar bagi kesehatan. Dengan mengurangi kadar polusi udara, negara-negara di dunia dapat mengurangi risiko penyakit stroke, jantung, kanker paru, PPOK, pneumonia, dan asma," jelasnya.

WHO mengungkapkan, perkiraan kematian setiap tahunnya di dunia akibat polusi udara berdasarkan pengelompokan regional yakni lebih dari 2 juta jiwa di Asia Tenggara. Lebih dari 2 juta juga untuk wilayah Pasifik Barat.

Sementara, untuk wilayah Afrika, kematian akibat polusi udara mencapai 1 juta jiwa. Masing-masing 500.000 jiwa untuk wilayah Mediterania Timur dan Eropa. Serta, kematian akibat polusi di wilayah Amerika mencapai sekitar 300.000 jiwa.

Akibat tercemar polusi udara maka gangguan kesehatan yang dialami oleh anak-anak, dapat mencakup penurunan pertumbuhan dan fungsi paru-paru, infeksi pernapasan, dan asma yang memburuk.

Sedangkan, pada orang dewasa, penyakit jantung iskemik dan stroke adalah penyebab paling umum kematian dini yang disebabkan oleh polusi udara di luar ruangan.

Tidak hanya itu, berbagai bukti juga telah muncul tentang efek lain seperti diabetes dan kondisi neurodegeneratif.

Ini menempatkan beban penyakit yang disebabkan oleh polusi udara, setara dengan risiko kesehatan global utama lainnya, seperti pola makan yang tidak sehat dan merokok tembakau.

2. Penyebab penyakit tidak menular PTM)

Direktur Regional WHO untuk Eropa, Dr Hans Henri P Kluge menjelaskan bahwa setiap tahun, WHO memperkirakan bahwa jutaan kematian disebabkan oleh efek polusi udara, terutama dari penyakit tidak menular.

Sehingga, udara bersih harus menjadi hak asasi manusia yang mendasar dan kondisi yang diperlukan untuk masyarakat yang sehat dan produktif.

Namun, kata dia, terlepas dari beberapa perbaikan kualitas udara selama tiga dekade terakhir, jutaan orang terus meninggal sebelum waktunya, dan seringkali mempengaruhi populasi yang paling rentan dan terpinggirkan.

"Kami tahu besarnya masalah dan kami tahu bagaimana menyelesaikannya. Pedoman yang diperbarui ini, memberikan bukti kuat kepada pembuat kebijakan dan alat yang diperlukan untuk mengatasi beban kesehatan jangka panjang ini," jelas Kluge.

Baca juga: Makan Waktu 3 Tahun, Ini Alasan Lamanya Gugatan untuk Presiden atas Polusi Udara Jakarta

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.