Kompas.com - 02/09/2021, 13:05 WIB
Ilustrasi wajah. Ilustrasi wajah.

KOMPAS.com - Seiring bertambahnya usia, tentu akan ada perubahan pada tubuh, termasuk pada wajah. Bukan hanya munculnya kerutan dan garis halus, tapi juga adanya bagian wajah yang menjadi kurang simetris.

Helena Taylor, asisten profesor bedah di Rumah Sakit Mount Auburn (rumah sakit pendidikan Sekolah Kedokteran Harvard) di Massachusetts, sejak beberapa tahun yang lalu - ketika dia mencoba menemukan cara untuk membuat prosedur operasi plastik lebih berdasarkan data - mulai mengamati, mengapa wajah menjadi lebih asimetris seiring bertambahnya usia.

Tujuan dari operasi plastik rekonstruktif, umumnya untuk memperbaiki wajah setelah trauma (cedera), biasanya untuk membawa fitur wajah lebih dekat atau kembali simetri.

Baca juga: Misteri Tubuh Manusia: Kenapa Bentuk Alis Kita Tak Simetris?

 

Namun, Taylor kemudian menyadari, hampir semua wajah rupanya memiliki beberapa tingkat asimetri alami.

"Saya mulai mengambil gambar semua anak yang datang untuk rekonstruksi wajah, dan menjadi jelas bahwa kami tidak memiliki data tentang jumlah asimetri yang normal," kataTaylor kepada Live Science.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saya pikir kita harus memikirkan orang yang tidak mengalami intervensi atau trauma."

Melansir Live Science, dalam makalah penelitian 2018 yang diterbitkan di jurnal Plastic and Reconstructive Surgery, Taylor dan rekan-rekannya menggunakan fotografi tiga dimensi untuk membuat gambar detail dari 191 sukarelawan berusia antara sekitar 4 bulan dan 88 tahun.

Sebuah algoritma komputer kemudian menghitung dan mengidentifikasi simetri wajah setiap peserta.

Taylor kemudian mencoba menjelaskan kaitan hal tersebut. Menurutnya, kemungkinan asimetri pada wajah terjadi, karena kekuatan normal yang bekerja pada wajah dari waktu ke waktu tidak sama, dan juga fitur wajah tumbuh secara berbeda.

“Misalnya, hanya karena kulit Anda mulai melorot di satu sisi wajah Anda, tidak berarti itu terjadi juga pada tingkat yang sama persis di sisi lainnya. Sementara seiring waktu, kulit akan terus mengendur. Fenomena ini mungkin tidak terbatas hanya pada wajah," jelas Taylor.

Baca juga: Penemuan Filler untuk Rekonstruksi Wajah sampai Kecantikan

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.