Kompas.com - 27/06/2021, 20:08 WIB

KOMPAS.com - Selama ini kita dihadapkan dengan berbagai pilihan masker seperti masker kain, masker medis, dan masker KN95. Namun, rekomendasi terbaru dari satgas Covid-19 dan CDC menyebutkan bahwa rekomendasi masker yang paling baik adalah double masking. Artikel ini akan menjelaskan efektivitas double masking untuk mencegah Covid-19.

Apa itu double masking?

Double masking adalah menggunakan 2 macam masker secara bersamaan untuk memberi perlindungan lebih. Cara ini memiliki dua keuntungan, yaitu menutup lebih rapat dan meningkatkan filtrasi udara.

Cara ini menutup celah lebih rapat karena biasanya banyak jenis masker yang tidak benar-benar rapat. Contohnya masker medis memliliki kelebihan memiliki kawat untuk di bagian hidung, namun bagian sampingnya sedikit terbuka.

Dengan menggunakan masker medis pada lapisan pertama, kemudian dilapisi masker kain pada bagian luar, ini akan menutupi kekurangan masker medis. Masker kain mampu menutupi bagian samping masker medis.

Baca juga: Masker Dobel Itu Bukan Pakai 2 Masker Bedah, Begini Cara Pakainya

Menggunakan dua lapis masker seperti ini akan membantu meningkatkan filtrasi udara karena berlapis masker yang digunakan. Ini akan mencegah droplet yang mengandung virus mencapai mulut dan saluran pernapasan.

Bagaimana double masking dalam mencegah Covid-19?

CDC melakukan penelitian mengenai efektivitas double masking untuk menurunkan risiko tertular SARS-CoV-2. Penelitian digunakan dengan menguji berbagai jenis masker yang beredar di masyarakat.

Hasilnya masker medis yang digunakan sendiri hanya memblok 56,1 persen partikel dari percobaan batuk. Sedangkan masker kain hanya memblok 51,4 persen. Namun, mengombinasikan keduanya menjadi double masking bisa memblok hingga 85,4 persen partikel udara.

Selain itu, masker medis yang digunakan dengan menyilangkan talinya pada telinga serta memasukkan lipatan masker ke bagian dalam bisa juga menghalau 77 persen partikel dari simulasi batuk yang dilakukan pada penelitian tersebut.

Saran penggunaan

Hasil dari penelitian di laboratorium itu bisa kita gunakan untuk mencegah penyebaran virus SARS-CoV- 2. Namun, Anda tetap harus memperhatikan bahwa kedua masker yang digunakan tersebut harus rutin diganti setidaknya 6 jam sekali atau setiap masker mulai basah.

Anda juga perlu menyadari bahwa pada sebagian orang mungkin angka efektivitas double masking lebih rendah. Ini banyak terjadi pada pria yang memiliki jambang dan jenggot sehingga masker tidak menempel sempurna pada permukaan kulit wajah.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.