Kompas.com - 18/06/2021, 13:05 WIB
Ilustrasi varian virus corona Delta. Varian ini pertama kali diidentifikasi di India, sebelumnya dinamai B.1.617.2. Virus corona varian Delta. Shutterstock/angellodecoIlustrasi varian virus corona Delta. Varian ini pertama kali diidentifikasi di India, sebelumnya dinamai B.1.617.2. Virus corona varian Delta.

KOMPAS.com - Varian Delta Covid-19 yang awalnya ditemukan di India kini menyebar ke seluruh dunia, bahkan menjadi strain dominan di beberapa negara, seperti Inggris, dan kemungkinan juga di negara lain.

Pada Rabu (16/6/2021), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, varian tersebut telah terdeteksi di lebih dari 80 negara dan terus bermutasi saat menyebar.

Penelitian telah menunjukkan varian Delta ini bahkan lebih menular daripada varian lainnya.

Baca juga: Varian Delta Lebih Menular dan Bisa Kelabui Sistem Kekebalan, Ini Penyebabnya

Para ilmuwan telah memperingatkan bahwa data menunjukkan, varian Delta sekitar 60 persen lebih menular daripada varian Alpha, yang sebelumnya dikenal sebagai varian Inggris, sehingga menyebabkan peningkatan kebutuhan rawat inap.

Pejabat WHO mengatakan, ada laporan bahwa varian Delta juga menyebabkan gejala yang lebih parah, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengonfirmasi kesimpulan tersebut.

Meski demikian, ada tanda-tanda bahwa varian Delta dapat memicu gejala yang berbeda dari gejala Covid-19 yang sering muncul sebelumnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Gejala varian Delta yang harus diperhatikan

Selama pandemi, pemerintah di seluruh dunia telah memperingatkan bahwa gejala utama Covid-19 adalah demam, batuk terus-menerus, dan kehilangan rasa atau penciuman dengan beberapa variasi.

Daftar gejala terbaru CDC, misalnya, termasuk kelelahan, nyeri otot atau tubuh, sakit kepala, sakit tenggorokan, hidung tersumbat atau pilek, mual atau muntah, dan diare sebagai kemungkinan gejala infeksi.

Di sisi lain, ada jutaan orang yang mengidap Covid-19 tanpa gejala sama sekali dengan tingkat penularan tanpa gejala yang masih diselidiki oleh para ilmuwan.

Tetapi, menurut para ahli, varian Delta tampaknya memicu berbagai gejala yang berbeda.

Tim Spector, seorang profesor epidemiologi genetik di King's College London, menjalankan studi Zoe Covid Symptom, sebuah studi berbasis di Inggris yang memungkinkan masyarakat untuk memasukkan gejala Covid-19 yang mereka alami pada sebuah aplikasi, sehingga memungkinkan para ilmuwan untuk kemudian menganalisis data.

“Covid-19 tampak bertindak berbeda sekarang. Ini lebih seperti flu yang buruk pada populasi yang lebih muda dan orang-orang tidak menyadarinya, sehingga belum ditemukan dalam informasi pemerintah mana pun,” kata Spector.

Sejak awal Mei, dikatakan Spector, gejala teratas yang terlihat pada pengguna aplikasi tidak sama seperti sebelumnya.

“Gejala nomor satu adalah sakit kepala, kemudian diikuti oleh sakit tenggorokan, pilek, dan demam.”

Sementara gejala klasik Covid-19 seperti batuk dan kehilangan penciuman, jauh lebih jarang ditemukan sekarang. Banyak orang berusia muda justru mengalami pilek.

Varian Alpha yang pertama kali ditemukan di Inggris menyoroti munculnya serangkaian gejala yang lebih luas.

Sebuah studi terhadap lebih dari satu juta orang di Inggris dalam studi REACT (yang melacak transmisi komunitas virus di Inggris) yang dilakukan antara Juni 2020 hingga Januari 2021 mengungkapkan, gejala tambahan yang terkait dengan virus corona termasuk kedinginan, kehilangan nafsu makan, sakit kepala dan nyeri otot, di samping gejala 'klasik'.

Baca juga: Ahli Jelaskan Bagaimana Varian Delta Virus Corona Sebabkan Lonjakan Kasus Covid-19

Halaman:


Sumber CNBC
Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X