Kompas.com - 03/06/2021, 18:30 WIB
Ilustrasi nyamuk Ilustrasi nyamuk

KOMPAS.com - Nyamuk menjadi serangga yang keberadaannya bisa dibilang menganggu kehidupan kita.

Gigitan nyamuk diketahui bisa menyebabkan beberapa penyakit. Belum lagi saat sedang terbang hendak menghisap darah kita, nyamuk akan berkeliaran mendengungkan suara di sekitar telinga yang cukup menganggu.

"Dengung di telinga Anda sebagian besar hanyalah efek samping dari kepakan sayap nyamuk. Suara tak memiliki jangkuan yang jauh, jadi Anda paling menyadarinya saat mereka terbang di sekitar telinga Anda," kata Michael Riehle, profesor entomologi di University of Arizona, seperti dikutip dari Live Science, Kamis, (3/6/2021).

Dengung yang Anda dengar, kemungkinan besar juga berasal dari nyamuk betina. Itu karena nyamuk jantan dan betina memiliki kehidupan yang sangat berbeda.

Baca juga: Serangan Spesies Nyamuk Asia di Afrika Timur Berpotensi Memicu Lonjakan Kasus Malaria

Nyamuk jantan biasanya mencari makan dengan menyesap nektar bunga. Mereka tak peduli dengan manusia.

Sementara betina, perlu mencari makan darah setelah kawin agar memiliki energi yang cukup untuk menghasilkan telur.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Nyamuk betina ini juga dilengkapi dengan alat unik untuk menemukan korban berikutnya.

"Dari kejauhan, nyamuk betina memberi tanda pada karbon dioksida yang kita embuskan. Karbon dioksida ini merangsang nyamuk betina untuk mulai mencari inang, sehingga membuatnya terbang bolak balik mengikuti dari mana sumbernya," jelas Riehle.

Dengan kata lain, nyamuk berdengung di sekitar kepala kita, karena di situlah kita mengeluarkan karbon dioksida paling banyak.

Saat nyamuk betina terbang menuju target, nyamuk akan mengepakkan sayapnya kira-kira 500 kali per detik pada frekuensi 450 hingga 500 hertz.

Meski bagi manusia suara itu menganggu, dengungan itu ternyata penarik nyamuk jantan.

Sebelum menghisap mangsanya, nyamuk betina akan membidik panas tubuh dan karbon dioksida.

Nyamuk betina lantas menggunakan sensor rasa di kakinya untuk menentukan apakah manusia atau hewan yang dihinggapinya cukup mengandung darah.

Meski beberapa penelitian menyebut jika golongan darah O adalah mangsa terbaik, Riehle sendiri skeptis dengan hal itu. Ia percaya, bahwa faktor-faktor lain seperti genetika dan bahkan diet seseorang, memainkan peran yang lebih besar seberapa lezat darah orang itu.

"Kulit Anda mengeluarkan campuran aroma unik yang akan menarik beberapa nyamuk," ungkap Riehle.

Baca juga: Mengapa Nyamuk Tertarik pada Darah Manusia? Ilmuwan Jelaskan

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X