Kompas.com - 16/05/2021, 20:33 WIB
Tanaman hidroponik pixabayTanaman hidroponik

KOMPAS.comHidroponik berasal dari kata hydro yang berarti air, dan phonic yang berarti pengerjaan. Jika diartikan, hidroponik adalah cara menanam dengan menggunakan media air sebagai media tumbuh. Teknik ini menanam berbagai sayur-sayuran dan buah-buahan tanpa menggunakan media tanah.

Cara menanam dengan teknik hidroponik cocok untuk menanam dalam lahan yang sempit. Bahkan, Anda bisa memulai bercocok tanam menggunakan teknik hidroponik hanya dengan memanfaatkan lahan halaman depan rumah, atap rumah, atau lahan lainnya.

Menanam sayuran dengan teknik hidroponik menjadi pilihan untuk menanam sayur terutama di daerah perkotaan yang minim lahan pertanian. Selain itu, teknik ini juga menjadi pilihan untuk mengantisiapsi kondisi alam dan tanah Indonesia yang tidak menentu untuk perkebunan.

Menanam dengan teknik hidroponik tidak hanya bisa dinikmati oleh diri sendiri, namun juga bisa menjadi pilihan bisnis yang menarik untuk Anda tekuni.

Tanaman yang ditanam juga beragam dan tidak terbatas. Contoh sayur-sayuran yang bisa ditanam dengan metode ini ada selada, sawi, tomat, cabe, terong, bayam, dan pokcoy.

Buah-buahan juga bisa ditanam secara hidroponik, misalnya stroberi, tomat, dan timun. Anda juga bisa menanam bunga seperti anggrek dan gerberra.

Baca juga: Ini Tips Agar Anak Suka Makan Sayur Sejak Kecil

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kelebihan teknik hidroponik

Teknik hidroponik memiliki beberapa keuntungan dibandingkan menanam secara konvensional di media tanah.

Pertama, banyaknya tanaman yang bisa ditanam dengan teknik ini bisa dilipatgandakan karena penggunaan lahan yang sedikit. Sehingga, dengan lahan yang terbatas, Anda masih bisa memanen banyak tanaman.

Kedua, mutu tanaman yang ditanam bisa dijamin dan lebih bersih karena semua faktor pertumbuhan bisa dikontrol, seperti kebutuhan nutrisi yang dipasok sesuai dengan ukuran masing-masing melalui air sebagai media tanamnya. Faktor lain seperti melindungi tanaman dari hujan dan hama juga dalam kendali.

Ketiga, kebutuhan tenaga untuk menanam dan merawatnya lebih sedikit, serta perawatannya yang mudah.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X