Kompas.com - 06/05/2021, 20:30 WIB
Ilustrasi lubang hitam supermasif SHUTTERSTOCK/Jurik PeterIlustrasi lubang hitam supermasif
Penulis Lulu Lukyani
|

KOMPAS.com – Para ilmuwan mengatakan bahwa black hole atau lubang hitam bisa mencapai ukuran yang sangat besar dengan massa 100 miliar matahari atau lebih.

Penemuan black hole raksasa dapat menjelaskan sifat dari sebagian besar materi gelap misterius yang menyusun empat per lima materi di alam semesta.

Adapun black hole terbesar yang diketahui hingga saat ini adalah TON 168 dengan massa 66 miliar matahari.

TON 168 memiliki massa yang luar biasa besar sehingga para ilmuwan berpikir, apakah ada black hole yang lebih besar? Apakah ada batas untuk ukuran black hole?

Dalam sebuah studi baru, peneliti menjuluki black hole yang memiliki massa 100 miliar matahari dengan sebutan SLAB.

Baca juga: Misteri Luar Angkasa, Apa yang Ada di Dalam Lubang Hitam?

Meski hingga saat ini belum ada catatan yang membuktikan bahwa black hole raksasa tersebut nyata, para ilmuwan yakin bahwa black hole supermasif dengan ukuran hampir sebesar itu memang ada.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Mengejutkan bahwa hanya sedikit perhatian yang diberikan pada kemungkinan keberadaan black hole yang sangat masif karena pada prinsipnya mereka bisa nyata,” ujar Florian Kühnel, ahli kosmologi teoritis di Universitas Ludwig Maximilian, Munich, dilansir dari Space.com.

Asumsi konvensional mengatakan, black hole supermasif di jantung galaksi terbentuk saat black hole yang lebih kecil bergabung dan menelan materi di sekitarnya.

Namun, penelitian sebelumnya menemukan bahwa anggapan ini kesulitan menjelaskan bagaimana black hole bisa berukuran super masif ketika alam semesta baru berusia beberapa miliar tahun.

Baca juga: Rahasia Alam Semesta: Bagaimana Lubang Hitam Terbentuk di Galaksi?

Ada spekulasi yang mengatakan, dalam satu detik setelah Big Bang, fluktuasi acak kepadatan di alam semesta baru lahir, yang panas dan berkembang pesat, mungkin telah memusatkan kantong materi yang cukup untuk runtuh ke dalam black hole.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber Space
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Robot Ini Diluncurkan untuk Selidiki Kehidupan Misterius Laut Dalam

Robot Ini Diluncurkan untuk Selidiki Kehidupan Misterius Laut Dalam

Fenomena
T-rex Remaja Disebut Jadi Penyebab Punahnya Dinosaurus Ukuran Sedang

T-rex Remaja Disebut Jadi Penyebab Punahnya Dinosaurus Ukuran Sedang

Fenomena
Banyak Anak Usia 0-18 Tahun di Indonesia Tertular Covid-19, Begini Saran IDAI

Banyak Anak Usia 0-18 Tahun di Indonesia Tertular Covid-19, Begini Saran IDAI

Oh Begitu
7 Makanan Terbaik untuk Kesehatan Paru-paru, Bit hingga Tomat

7 Makanan Terbaik untuk Kesehatan Paru-paru, Bit hingga Tomat

Oh Begitu
Efektivitas Vaksin Covid-19 Melawan Virus Corona Varian Delta

Efektivitas Vaksin Covid-19 Melawan Virus Corona Varian Delta

Oh Begitu
5 Hal Penting yang Harus Diketahui tentang Covid-19 pada Anak

5 Hal Penting yang Harus Diketahui tentang Covid-19 pada Anak

Kita
7 Makanan untuk Kesehatan Jantung, Ada Sayuran hingga Ikan

7 Makanan untuk Kesehatan Jantung, Ada Sayuran hingga Ikan

Oh Begitu
Peneliti Temukan Fosil Mamalia Darat Terbesar di Dunia, Seperti Apa?

Peneliti Temukan Fosil Mamalia Darat Terbesar di Dunia, Seperti Apa?

Oh Begitu
Kondisi Pandemi Covid-19 di Indonesia Mengkhawatirkan, Ini 5 Rekomendasi Organisasi Profesi Dokter

Kondisi Pandemi Covid-19 di Indonesia Mengkhawatirkan, Ini 5 Rekomendasi Organisasi Profesi Dokter

Oh Begitu
Waspada Potensi Gelombang Sangat Tinggi hingga 6 Meter di Perairan Jawa Timur

Waspada Potensi Gelombang Sangat Tinggi hingga 6 Meter di Perairan Jawa Timur

Oh Begitu
4 Hal yang Harus Dilakukan Saat Keluarga Isolasi Mandiri di Rumah

4 Hal yang Harus Dilakukan Saat Keluarga Isolasi Mandiri di Rumah

Kita
Ahli Jelaskan 5 Alasan Situasi Pandemi Covid-19 di Indonesia Saat Ini Mengkhawatirkan

Ahli Jelaskan 5 Alasan Situasi Pandemi Covid-19 di Indonesia Saat Ini Mengkhawatirkan

Oh Begitu
13 Gejala Covid-19 pada Anak, Demam hingga Nafsu Makan Turun

13 Gejala Covid-19 pada Anak, Demam hingga Nafsu Makan Turun

Kita
Viral Matahari Terbit dari Utara di Jeneponto, Ahli Sebut Itu Kejadian Bingung Arah

Viral Matahari Terbit dari Utara di Jeneponto, Ahli Sebut Itu Kejadian Bingung Arah

Fenomena
Peneliti Ungkap Gejala Varian Delta yang Berbeda dari Gejala Klasik Covid-19

Peneliti Ungkap Gejala Varian Delta yang Berbeda dari Gejala Klasik Covid-19

Oh Begitu
komentar
Close Ads X