Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 30/04/2021, 17:00 WIB
Lulu Lukyani

Penulis

KOMPAS.com – Penyakit usus buntu merupakan kondisi ketika usus buntu mengalami peradangan, yang bisa akut atau kronis.

Usus buntu yang meradang dapat menyebabkan bakteri tumpah ke rongga perut dan bisa berakibat serius.

Dalam banyak kasus, penyebab usus buntu sulit diketahui. Namun, para ahli percaya bahwa penyakit usus buntu terjadi ketika usus buntu tersumbat.

Ketika usus buntu tersumbat, bakteri dapat berkembang biak di dalamnya hingga menyebabkan munculnya nanah dan pembengkakan.

Gejala usus buntu

Dilansir dari WebMD, 28 September 2019, gejala yang umum dirasakan penderita usus buntu adalah sebagai berikut.

Baca juga: 8 Fakta yang Harus Diketahui tentang Operasi Usus Buntu

1. Nyeri di perut kanan bawah atau di dekat pusar

2. Kehilangan nafsu makan

3. Mual dan muntah setelah sakit perut

4. Perut membengkak

5. Demam tinggi

6. Kesulitan buang gas

Di samping itu, gejala usus buntu yang tidak umum namun dapat dialami pasien di antaranya adalah:

Baca juga: Punya Radang Usus Buntu, Apakah Harus Operasi?

1. Nyeri tajam di perut bagian atas, perut bawah, punggung, dan bagian belakang

2. Kencing terasa nyeri

3. Muntah sebelum sakit perut

4. Kram prah

5. Sembelit atau diare

Jika mengalami gejala-gejala tersebut, segera temui dokter. Diagnosis dini dan pengobatan yang tepat sangat penting untuk mengatasi usus buntu.

Penyakit usus buntu akut dan kronis

Penyakit usus buntu akut merupakan kasus peradangan usus buntu yang parah dengan gejala yang muncul tiba-tiba.

Gejala usus buntu akut cenderung berkembang dalam waktu sangat cepat, yakni sekitar satu hingga dua hari.

Usus buntu akut membutuhkan perawatan medis yang cepat. Jika tidak segera ditangani, usus buntu akut dapat menyebabkan usus buntu pecah dan menjadi komplikasi yang serius.

Kasus usus buntu akut lebih sering terjadi dibandingkan usus buntu kronis. Pada kasus usus buntu kronis, gejalanya mungkin relatif lebih ringan.

Baca juga: Dianggap Tak Ada Manfaat, Faktanya Usus Buntu Memiliki Fungsi Penting

Gejala usus buntu kronis mungkin menghilang sebelum muncul kembali dalam beberapa minggu, bulan, atau tahun.

Jenis radang usus buntu ini mungkin sulit untuk didiagnosis. Terkadang, jika tidak dapat didiagnosis, usus buntu kronis dapat berkembang menjadi usus buntuk akut.

Cara mengobati usus buntu

Penanganan usus buntu bisa bergantung pada kondisi pasien. Namun, biasanya dokter akan melakukan mengambil langkah-langkah berikut untuk mengobati usus buntu, sebagaimana dilansir dari Healthline, 2 Juli 2019:

1. Operasi pengangkatan usus buntu

2. Pembedahan untuk mengeringkan abses

3. Pemberian antibiotik

4. Pemberian obat pereda nyeri

5. Pemberian cairan IV

6. Pemberian diet cairan

Baca juga: 5 Cara Alami Mencegah Radang Usus Buntu

Dalam kasus yang langka, penyakit usus buntu bisa sembuh tanpa operasi. Namun, dalam banyak kasus, operasi diperlukan untuk mengangkat usus buntu.

Jika terdapat abses yang belum pecah, dokter mungkin akan menangani abses terlebih dahulu sebelum melakukan operasi.

Dokter mungkin menggunakan laparoskopi untuk melakukan operasi invasif minimal. Tetapi, dokter mungkin juga menggunakan operasi terbuka untuk mengangkat usus buntu.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com