Kompas.com - 23/04/2021, 20:34 WIB
Ilustrasi ThinkstockIlustrasi

KOMPAS.com - Sebuah studi menyebut, jika toilet dapat menjadi salah satu sumber penularan penyakit lewat udara.

Hal ini menurut peneliti terjadi saat kita menyiram toilet. Ketika itu sejumlah besar partikel aerosol yang sangat kecil dapat terpercik beberapa meter ke udara sekitar.

Partikel berukuran kecil ini lah yang memiliki potensi besar untuk membawa bakteri dan penyakit.

Seperti dikutip dari Science Alert, Jumat (23/4/2021) patogen atau agen biologis penyebab penyakit dapat ditemukan di genangan air, urin, feses, dan muntahan.

Baca juga: Kasus Covid-19 Diduga Menyebar Lewat Toilet Apartemen, Perlukah Khawatir?

Saat tersebar di udara, patogen tersebut dapat menyebabkan Ebola, norovirus yang menyebabkan keracunan makanan dan bahkan Covid-19.

Untuk mengetahui penyebaran partikel di udara, dalam studi baru ini peneliti kemudian mengujinya pada toilet umum.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tim peneliti menyiapkan penghitung partikel yang ditempatkan di berbagai ketinggian di samping toilet dan urinoir di toilet umum. Kadar aerosol ambien diukur sebelum dan sesudah percobaan.

"Setelah sekitar tiga jam pengujian yang melibatkan lebih dari 100 penyiraman, kami menemukan peningkatan substansial dalam tingkat aerosol terukur di lingkungan sekitar dengan jumlah total tetesan yang dihasilkan dalam setiap pembilasan berkisar hingga puluhan ribu," kata Siddhartha Verma, peneliti dan profesor di bidang teknik mesin dari Florida Atlantic University.

Selama percobaan, peneliti kemudian menemukan jika partikel aerosol dapat terpercik setinggi 109 sentimeter di atas dudukan toilet dan setinggi 69 sentimeter di atas urinal.

Selain itu juga, partikel aerosol dapat bertahan selama 20 detik di udara di lingkungan sekitar.

Lebih lanjut, peneliti menyebut jika ada peningkatan jumlah partikel aerosol setelah aktivitas penyiraman.

Setidaknya terjadi peningkatan sebanyak 69,5 persen untuk partikel berukuran 0,3 hingga 0,5 mikrometer.

Sementara itu terjadi peningkatan 209 persen untuk partikel berukuran 0,5 hingga 1 mikrometer, dan peningkatan 50 persen untuk partikel berukuran 1 hingga 3 mikrometer.

Baca juga: Flush Toilet Bisa Sebarkan Virus ke Udara, Termasuk Covid-19

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.