Kompas.com - 10/04/2021, 10:02 WIB
Penggalian Homo sapiens di Gua Bacho Kiro, Bulgaria. Penemuan ini mengungkap jejak manusia modern paling awal saat jelajahi Eropa. Zeljko Rezek, MPI-EVA Leipzig/Handout via REUTERSPenggalian Homo sapiens di Gua Bacho Kiro, Bulgaria. Penemuan ini mengungkap jejak manusia modern paling awal saat jelajahi Eropa.


KOMPAS.com- Para ilmuwan mengekstraksi sisa-sisa fosil yang ditemukan sebuah gua di Bulgaria. Mereka menemukan jejak Homo sapiens atau manusia modern paling awal saat jelajahi Eropa.

DNA yang diekstraksi itu berasal dari sisa-sisa tiga manusia modern yang hidup sekitar 45.000 tahun yang lalu di Gua Bacho Kiro, dekat kota Dryanovo, Bulgaria, dikutip dari Reuters, Jumat (9/4/2021).

Temuan ini mengungkapkan kejutan tentang beberapa populasi Homo sapiens paling awal yang menjelajah ke Eropa, termasuk kawin silang ekstensif dengan manusia purba Neanderthal dan hubungan genetik dengan nenek moyang Asia Timur saat ini.

Para ilmuwan telah mengurutkan genom ketiga manusia modern ini, dan ke semuanya adalah laki-laki.

Pengurutan genom atau sequensing genom menggunakan DNA yang diperoleh dari molar dan fragmen tulang yang ditemukan di goa tersebut.

Baca juga: Studi: Homo Sapiens Tiba di Eropa Lebih Awal dari Perkiraan Sebelumnya

 

Selain itu, ilmuwan juga mengurutkan DNA pada Homo sapiens berjenis kelamin perempuan yang hidup sekitar 35.000 tahun yang lalu di situs yang sama.

Spesies manusia modern yang pertama kali muncul di Afrika yakni sekitar 300.000 tahun yang lalu dan kemudian mereka melakukan perjalanan ke bagian dunia lain.

Dalam perjalanan, sesekali mereka bertemu dengan manusia purba Neanderthal, sepupu dekat manusia modern, yang sudah lebih dulu mendiami bagian Eurasia. Tiga manusia modern yang ditemukan di Gua Bacho Kiro mewakili individu Homo sapiens tertua di Eropa.

Ketiganya memiliki 3 persen hingga 3,8 persen DNA dari Neanderthal, dan dalam sejarah keluarga mereka Ahli memiliki nenek moyang Neanderthal sekitar lima hingga tujuh generasi yang lalu.

Baca juga: Berusia 210.000 Tahun, Homo sapiens Tertua Ditemukan di Luar Afrika

 

Ahli genetika dari Francis Crick Institute di London, Inggris, Mateja Hajdinjak mengatakan adanya bukti kawin silang dari ketiga individu tersebut.

Penulis utama studi yang telah diterbitkan di jurnal Nature ini menjelaskan bahwa perkawinan silang antara Homo sapiens dan Neanderthal terjadi sebelum kepunahan Neanderthal sekitar 40.000 tahun yang lalu telah ditunjukkan sebelumnya.

Dengan populasi manusia saat ini, di luar Afrika, memiliki persentasi DNA Neanderthal yang cukup kecil.

Ilmuwan menilai bahwa prevalensi perkawinan silang ini dan hubungan mereka, serta dinamika kekuatan antara Homo sapiens dan Neanderthal lebih sulit untuk dipahami.

Baca juga: Studi Baru Ungkap Anak Neanderthal Tumbuh Layaknya Manusia Modern

 

Halaman:


Sumber Reuters
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X