Kompas.com - 07/04/2021, 16:31 WIB
Lempengan batu memperlihatkan adanya pola ukiran. Ini adalah rupa peta 3D yang berusia 4.000 tahun, ditemukan di Perancis. DENIS GLIKSMAN via BBC IndonesiaLempengan batu memperlihatkan adanya pola ukiran. Ini adalah rupa peta 3D yang berusia 4.000 tahun, ditemukan di Perancis.

KOMPAS.com - Sebuah batu Zaman Perunggu yang baru saja diteliti, diyakini para peneliti merupakan peta tiga dimensi tertua di Eropa.

Lempengan berukuran 2 kali 1,5 meter ini pertama kali ditemukan pada tahun 1900. Kemudian peta itu ditemukan kembali di ruangan bawah tanah di sebuah kastil di Perancis pada tahun 2014.

Para arkeolog, yang mempelajari pola ukiran pada batu berusia 4.000 tahun itu, mengatakan mereka meyakini bahwa tanda-tanda tersebut merupakan sebuah peta area di wilayah barat Brittany, Prancis.

Mereka mengatakan benda ini merupakan lempengan peta tiga dimensi tertua dari sebuah wilayah di Eropa.

Baca juga: Berumur Lebih dari 12.000 Tahun, Patung Kayu Ini Jadi yang Tertua di Dunia

Potongan batu, yang dikenal sebagai Saint-Bélec Slab, diyakini berasal dari Zaman Perunggu awal, antara tahun 1900 dan 1650 Sebelum Masehi (SM).

Benda ini pertama kali ditemukan pada tahun 1900, saat dilakukan penggalian di kompleks pekuburan prasejarah di Finistère, di wilayah barat Brittany, oleh seorang arkeolog setempat, Paul du Chatellier.

Lempengan itu agaknya terlupakan selama lebih dari satu abad, disimpan selama beberapa dekade di bawah sebuah parit di rumah Chatellier, Château de Kernuz.

Namun demikian para peneliti yang melakukan perburuan atas lempengan itu menemukannya di ruangan bawah tanah pada tahun 2014.

Setelah menganalisis tanda-tanda dan aneka ukiran di batu itu, para peneliti menduga lempengan itu adalah sebuah peta.

"Adanya motif berulang yang digabungkan dengan garis" pada permukaannya menunjukkan bahwa lempengan itu merupakan peta yang menggambarkan area Finistère, ungkap sebuah studi yang diterbitkan dalam buletin French Prehistoric Society.

Lempengan batu ini pertama kali ditemukan pada tahun 1900.DENIS GLIKSMAN via BBC Indonesia Lempengan batu ini pertama kali ditemukan pada tahun 1900.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jaga Daya Tahan Tubuh Anak saat Pandemi, Ini yang Harus Dilakukan Orangtua

Jaga Daya Tahan Tubuh Anak saat Pandemi, Ini yang Harus Dilakukan Orangtua

Kita
Pembelajaran Tatap Muka Terbatas, Ahli Ingatkan Prokes Ketat dan Guru Harus Sudah Divaksin

Pembelajaran Tatap Muka Terbatas, Ahli Ingatkan Prokes Ketat dan Guru Harus Sudah Divaksin

Oh Begitu
Pria yang Terinfeksi Covid-19 Berisiko Enam Kali Lebih Tinggi Alami Difungsi Ereksi

Pria yang Terinfeksi Covid-19 Berisiko Enam Kali Lebih Tinggi Alami Difungsi Ereksi

Oh Begitu
Fitur Mode Gelap pada Smartphone Disebut Baik untuk Kesehatan Mata, Benarkah?

Fitur Mode Gelap pada Smartphone Disebut Baik untuk Kesehatan Mata, Benarkah?

Kita
Mesir Temukan Kota Emas yang Hilang, Warisan Firaun 3.000 Tahun Lalu

Mesir Temukan Kota Emas yang Hilang, Warisan Firaun 3.000 Tahun Lalu

Oh Begitu
Peringatan Dini BMKG: Waspada Gelombang Tinggi Capai 4 Meter hingga 13 April

Peringatan Dini BMKG: Waspada Gelombang Tinggi Capai 4 Meter hingga 13 April

Oh Begitu
5 Olahraga untuk Wanita 40 Tahun Ke Atas, Agar Tetap Sehat dan Bugar

5 Olahraga untuk Wanita 40 Tahun Ke Atas, Agar Tetap Sehat dan Bugar

Kita
Mengapa Gorila Sering Pukul Dada Sendiri, Ini Penjelasannya

Mengapa Gorila Sering Pukul Dada Sendiri, Ini Penjelasannya

Oh Begitu
[POPULER SAINS] Gempa M 6,7 Malang yang Terasa Hingga Yogyakarta dan Bali | Pewarna Biru Alami Ditemukan

[POPULER SAINS] Gempa M 6,7 Malang yang Terasa Hingga Yogyakarta dan Bali | Pewarna Biru Alami Ditemukan

Oh Begitu
M 5,5 Guncang Malang Terasa Hingga Yogyakarta, Gempa Susulan Ke-8

M 5,5 Guncang Malang Terasa Hingga Yogyakarta, Gempa Susulan Ke-8

Fenomena
Lagi, Gempa M 5,5 Guncang Malang Hari Ini Tak Berpotensi Tsunami

Lagi, Gempa M 5,5 Guncang Malang Hari Ini Tak Berpotensi Tsunami

Fenomena
Kemungkinan Gempa Malang Picu Gunung Api, BMKG: Bisa tapi Kecil

Kemungkinan Gempa Malang Picu Gunung Api, BMKG: Bisa tapi Kecil

Oh Begitu
8 Manfaat Menangis Menurut Sains, Kurangi Stres sampai Tingkatkan Mood

8 Manfaat Menangis Menurut Sains, Kurangi Stres sampai Tingkatkan Mood

Kita
7 Fakta Gempa Malang, Bukan Gempa Megathrust dan Ada Sejarahnya

7 Fakta Gempa Malang, Bukan Gempa Megathrust dan Ada Sejarahnya

Oh Begitu
Setelah Gempa Malang, BMKG Peringatkan Jawa Timur Waspada Hujan dan Longsor

Setelah Gempa Malang, BMKG Peringatkan Jawa Timur Waspada Hujan dan Longsor

Fenomena
komentar
Close Ads X