Gejala Migrain Tak Hanya Sakit Kepala Sebelah, Ini Penjelasan Ahli

Kompas.com - 07/12/2020, 16:00 WIB

KOMPAS.com - Nyeri, sakit, atau pusing kepala adalah salah satu penyakit yang paling banyak dialami dan bisa terjadi pada siapa saja.

Salah satu penyakit yang paling sering dialami saat sakit kepala adalah migrain.

Berdasarkan data Pescado Ruschel & De Jesus (2020), secara global prevalensi migrain mencapai 12 persen dari total populasi. Kondisi ini menduduki nomor dua tertinggi sebagai penyebab hendaya (disability).

Selain itu, migrain juga menjadi alasan tertinggi (nomor 4-5) alasan orang masuk unit gawat darurat (UGD).

Baca juga: 8 Cara Mengatasi Migrain Tanpa Obat

Data menunjukkan, migrain paling sering menyerang sejak pubertas dan semakin sering terjadi antara rentang usia 35-45 tahun.

Apakah semua nyeri kepala adalah migrain?

Dokter Saraf dari RS Permata Cibubur, dr Irawati Hawari SpS menjelaskan bahwa migrain adalah suatu kondisi di mana seseorang mengalami nyeri kepala yang terasa berdenyut.

"Serangan migrain dengan rasa nyeri yang mengganggu dapat berlangsung selama beberapa jam atau beberapa hari," kata Irawati dalam Edukasi Masyarakat Awam mengenai Penanganan Migrain dari PT Johnson & Johnson Indonesia, Sabtu (5/12/2020).

Irawati menjelaskan, tidak semua nyeri atau sakit kepala adalah migrain.

Dia mengatakan, nyeri kepala yang dapat dikatakan sebagai migrain jika memiliki karakter sebagai berikut:

  • Nyeri kepala primer dan dirasakan pada satu sisi kepala (bisa kiri atau kanan)
  • Berintensitas sedang (moderate) hingga berat
  • Berdenyut (pulsating ini quality)
  • Dapat memburuk akibat aktivitas fisik, disebabkan oleh berbagai faktor pemicu
  • Frekuensi terjadinya bervariasi, episodik (bisa tiap hari, seminggu beberapa kali, atau sebulan sekali, atau saat ada faktor pemicu)
  • Durasi nyeri kepala umumnya 4 jam sampai 72 jam
  • Tingkat keparahannya biasanya sedang-berat
  • Gejala lain (mual, muntah, fotofobia, phonofobia)

"Juga tidak semua nyeri kepala satu sisi itu selalu migrain ya, kita harus lihat indikasi (gejala dan faktor pemicu) lainnya juga," ujarnya.

Baca juga: Kafein Bisa Membantu Meredakan Sakit Kepala Migrain, Asal ...

Irawati menuturkan, hingga kini, penyebab pastinya kenapa migrain bisa terjadi masih belum sepenuhnya dipahami.

Namun, teori yang dipercayai saat ini adalah migrain muncul karena berbagai gangguan neurologis yang memicu terjadinya peradangan neurogenik dalam otak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.