342 Tenaga Medis Meninggal karena Covid-19, IDI: Bukan Hoaks dan Konspirasi

Kompas.com - 05/12/2020, 12:40 WIB
Sejumlah dokter bersama tenaga medis lainnya melaksanakan shalat jenazah untuk almarhum dr Zulkifli Sp.P, dokter senior spesialis paru yang meninggal setelah positif Covid-19, saat pelepasan terakhir jenazah di halaman Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Zainoel Abidin, Banda Aceh, Selasa (29/9/2020). Dinas Kesehatan Provinsi Aceh menyatakan, almarhum menjadi dokter keempat di Aceh yang meninggal akibat Covid-19. ANTARA FOTO/AMPELSASejumlah dokter bersama tenaga medis lainnya melaksanakan shalat jenazah untuk almarhum dr Zulkifli Sp.P, dokter senior spesialis paru yang meninggal setelah positif Covid-19, saat pelepasan terakhir jenazah di halaman Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Zainoel Abidin, Banda Aceh, Selasa (29/9/2020). Dinas Kesehatan Provinsi Aceh menyatakan, almarhum menjadi dokter keempat di Aceh yang meninggal akibat Covid-19.


KOMPAS.com- Jumlah angka kasus infeksi Covid-19 maupun pasien yang meninggal dunia akibat penyakit tersebut di Indonesia terus meningkat. Selain masyarakat, di antaranya juga termasuk para tenaga kesehatan atau petugas medis.

Berdasarkan data dari Tim Mitigasi Ikatan Dokter Indonesia ( IDI), dari Maret hingga Desember 2020 ini, terdapat total 342 petugas medis dan kesehatan yang wafat akibat terinfeksi Covid-19, terdiri dari 192 dokter, 14 dokter gigi dan 136 perawat.

Untuk para dokter yang meninggal dunia tersebut terdiri dari 101 dokter umum (guru besar), dan 89 dokter spesialis (7 guru besar), serta 2 residen yang berasal dari 24 IDI wilayah provinsi dan 85 IDI cabang kota/kabupaten.

Bukan hoaks atau konspirasi

Bersamaan dengan itu, Dr Eka Mulyana SpOT(K) MKes SH MHKes dari Divisi Advokasi dan Hubungan Eksternal Tim Mitigasi PB IDI mengatakan, data ini membuktikan bahwa Covid-19 tersebut benar-benar ada dan nyata berisiko mengancam nyawa.

Baca juga: 161 Dokter Meninggal akibat Corona, IDI: Libur Panjang Selalu Memicu Lonjakan Kasus

 

Eka menegaskan, apapun informasi mengenai Covid-19 itu adalah hoaks atau hasil konspirasi itu tidaklah benar.

Sebab, kenyataannnya adalah virus ini benar-benar nyata dan telah memakan nyawa banyak orang dalam waktu yang cepat.

"Kami berharap apabila Anda termasuk orang yang tidak mempercayai adanya Covid-19 ini, namun janganlah mengorbankan keselamatan rang lain dengan ketidakpercaayan tersebut," kata Eka dalam keterengan pers yang diterima Kompas.com, Sabtu (5/12/2020).

Baca juga: UI Bikin Bilik Swab Test, Kurangi Risiko Tenaga Medis Terpapar Corona

 

Eka berpesan kepada para tenaga medis dan tenaga kesehatan untuk waspada, serta tetap menjalankan SOP seperti dalam pedoman standar perlindungan dokter di saat melakukan pelayanan.

Selain itu, saat berada di keluarga dan komunitas, agar terhindar dari risiko infeksi Covid-19 yang bisa terjadi di mana saja ini.

Senada dengan Eka, Anggota Tim Pedoman dan Protokol dari Tim Mitigasi PB IDI, dr Weny Rinawati SpPK MARS mengatakan banyaknya pasien dari kalangan tenaga medis dan kesehatan yang meninggal dunia ini juga menjadikan peringatan kepada para tenaga kesehatan agar tidak menurunkan kualitas alat pelindung diri (APD) yang dikenakan.

"Saat ini standar level APD yang wajib dikenakan oleh para tenaga kesehatan adalah level tertinggi, sesuai dengan risiko tempat melakukan pelayanan," kata Weny.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X