Ibu Positif Corona di Singapura Lahirkan Bayi dengan Antibodi Covid-19, Kok Bisa?

Kompas.com - 30/11/2020, 16:00 WIB
Ilustrasi bayi baru lahir di Singapura memiliki antibodi Covid-19. Selama kehamilan, ibunya diketahui terinfeksi virus corona (positif Covid-19). SHUTTERSTOCKIlustrasi bayi baru lahir di Singapura memiliki antibodi Covid-19. Selama kehamilan, ibunya diketahui terinfeksi virus corona (positif Covid-19).


KOMPAS.com- Celine Ng-Chan, ibu asal Singapura yang baru saja melahirkan bayi laki-laki, mengaku anaknya lahir dengan kondisi memiliki antibodi Covid-19.

Seperti dikutip dari ABC, Senin (30/11/2020), Ng-Chan diketahui positif Covid-19 selama kehamilan.

Bayi yang baru dilahirkan pada bulan ini diketahui kondisinya sehat tanpa Covid-19. Akan tetapi, anehnya, bayi laki-laki tersebut lahir dengan kondisi membawa antibodi virus corona.

"Dokter menduga saya telah mentransfer antibodi Covid-19 kepadanya (bayi) selama kehamilan," kata Ng-Chan kepada Straits Times.

Baca juga: Bayi Usia 30 Jam Jadi Pasien Termuda Virus Corona

 

Sebelum melahirkan bayi laki-lakinya pada November ini, diketahui Ng-Chan tertular virus corona usai kembali dari liburan di Eropa bersama keluarganya.

Dia mengalami gejala ringan Covid-19 dan keluar dari rumah sakit setelah dirawat dua setengah pekan.

" Kehamilan dan proses melahirkan saya berjalan lancar, meski didiagnosis Covid-19 pada trimester pertama, yang merupakan tahap paling tidak stabil dalam kehamilan," kata dia.

Baca juga: Kasus Pertama Bayi di Perancis Terinfeksi Covid-19 di Dalam Rahim

 

Asal transmisi antibodi Covid-19

Associate Profesor Tan Hak koon dari KK Women's and Children's Hospital mengatakan bahwa masih belum diketahui apakah munculnya antibodi Covid-19 pada bayi baru lahir tersebut akan memberikan tingkat perlindungan terhadap infeksi penyakit ini, terlebih durasi perlindungannya.

Sementara itu, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), masih belum diketahui bahwa apakah ibu hamil yang positif Covid-19 dapat menularkan virus corona pada janin atau bayinya selama kehamilan maupun persalinan.

Kendati demikian, hingga saat ini virus corona penyebab Covid-19 yang aktif belum ditemukan pada sampel cairan di sekitar bayi dalam kandungan, begitu juga pada air susu ibunya (ASI).

Halaman:


Sumber ABC,Reuters
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X