Teknologi Lidar Bantu Arkeolog Ungkap Misteri Percandian Muarajambi

Kompas.com - 28/11/2020, 20:00 WIB
Salah satu candi di kawasan Kompleks Percandian Muarajambi Dok. Historia.idSalah satu candi di kawasan Kompleks Percandian Muarajambi

KOMPAS.com - Penggunaan teknologi light detection and raging (Lidar) telah memberi harapan baru bagi para arkeolog Indonesia untuk mengungkap misteri peradaban di kompleks percandian Muarajambi, Kabupaten Muaro Jambi, Jambi.

Seperti diketahui, Indonesia dikenal akan kekayaan budaya yang tak ternilai harganya. Salah satunya adalah peninggalan Sriwijaya, negeri di Nusantara yang wilayah kekuasaannya membentang dari Selat Malaka hingga pantai timur Sumatra.

Namun, masih banyak misteri di balik kejayaan Sriwijaya yang berdiri mulai dari abad ke-7 hingga abad ke-12.

Catatan historis memberitakan kiprah Sriwijaya berakhir di Jambi. Di sanalah kompleks percandian Muarajambi berada.

Baca juga: Harta Karun Sriwijaya Butuh 2 Hal Ini untuk Dipastikan Kebenarannya

Kendati belum ada bukti yang bisa menunjukkannya sebagai pusat Kadatuan Sriwijaya di Jambi, keberadaan situs ini berhubungan dengan masa kejayaan Sriwijaya.

Pada 2019 lalu, atas inisiasi Djarum Foundation dan Historia yang didukung oleh sejumlah arkeolog melakukan penelitian menggunakan teknologi Lidar di wilayah Kompleks Percandian Muarajambi.

Ini adalah pertama kalinya teknologi Lidar digunakan dalam dunia arkeologi Indonesia.

Sehingga, penelitian dengan bantuan Lidar ini diharapkan bisa mengungkap lebih jauh peradaban percandian Muarajambi dan menambah pengetahuan baru serta rasa bangga generasi muda Indonesia.

Hasil pemindaian Lidar

Pemindaian Lidar telah dilakukan sejak tahun 2019. Hasilnya menunjukkan bahwa Kompleks Percandian Muarajambi kemungkinan besar lebih luas daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Arkeolog senior dari Tim Ahli Cagar Budaya Nasional (TACB), Junus Satrio Atmojo dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com mengungkap bahwa awalnya situs Muarajambi diperkirakan memanjang di tepi Sungai Batanghari sejauh 7,5 kilometer saja.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apakah Kucing dan Anjing Butuh Vaksin Covid-19 Khusus?

Apakah Kucing dan Anjing Butuh Vaksin Covid-19 Khusus?

Oh Begitu
Dentuman di Bali, LAPAN Menduga Berasal dari Meteor Jatuh

Dentuman di Bali, LAPAN Menduga Berasal dari Meteor Jatuh

Fenomena
WHO: Tak Ada Bukti 33 Lansia di Norwegia Tewas Akibat Vaksin Covid-19

WHO: Tak Ada Bukti 33 Lansia di Norwegia Tewas Akibat Vaksin Covid-19

Oh Begitu
Peneliti Ungkap Alasan Pneumonia Akibat Covid-19 Lebih Merusak Paru-paru

Peneliti Ungkap Alasan Pneumonia Akibat Covid-19 Lebih Merusak Paru-paru

Oh Begitu
Menyingkap Meteor-Sangat Terang di Balik Dentuman Misterius Bali

Menyingkap Meteor-Sangat Terang di Balik Dentuman Misterius Bali

Fenomena
Teka-teki Kumbang Bercahaya, Fosil 99 Juta Tahun Ini Beri Petunjuknya

Teka-teki Kumbang Bercahaya, Fosil 99 Juta Tahun Ini Beri Petunjuknya

Fenomena
Kenapa Sayap Kupu-kupu Lebih Besar dari Badan? Ahli Temukan Jawabannya

Kenapa Sayap Kupu-kupu Lebih Besar dari Badan? Ahli Temukan Jawabannya

Oh Begitu
Mengenal Virus Nipah, Ancaman Pandemi Berikutnya di Asia

Mengenal Virus Nipah, Ancaman Pandemi Berikutnya di Asia

Oh Begitu
Astronom Temukan Danau Terbesar di Salah Satu Satelit Saturnus

Astronom Temukan Danau Terbesar di Salah Satu Satelit Saturnus

Oh Begitu
[POPULER SAINS] Bangkai Paus Terbesar Ditemukan | Ahli Bikin Tikus Lumpuh Berjalan | BMKG Ingatkan Potensi Awan Cumulonimbus

[POPULER SAINS] Bangkai Paus Terbesar Ditemukan | Ahli Bikin Tikus Lumpuh Berjalan | BMKG Ingatkan Potensi Awan Cumulonimbus

Oh Begitu
BMKG: Jawa Barat Banyak Sesar Aktif, Masyarakat Perlu Waspada Potensi Gempa Bumi

BMKG: Jawa Barat Banyak Sesar Aktif, Masyarakat Perlu Waspada Potensi Gempa Bumi

Fenomena
Pestisida Bikin Lebah Kurang Tidur, Ini Dampak untuk Lingkungan

Pestisida Bikin Lebah Kurang Tidur, Ini Dampak untuk Lingkungan

Fenomena
SpaceX Cetak Rekor Dunia Luncurkan Satelit ke Luar Angkasa Terbanyak

SpaceX Cetak Rekor Dunia Luncurkan Satelit ke Luar Angkasa Terbanyak

Fenomena
Keren, Petir Biru Terekam dari Stasiun Luar Angkasa Internasional

Keren, Petir Biru Terekam dari Stasiun Luar Angkasa Internasional

Fenomena
IBD, Penyakit Autoimun di Saluran Cerna dari Gejala hingga Komplikasi

IBD, Penyakit Autoimun di Saluran Cerna dari Gejala hingga Komplikasi

Kita
komentar
Close Ads X