Hati-hati, Memasak dengan Kayu Bakar bisa Sebabkan Kerusakan Paru-paru

Kompas.com - 27/11/2020, 18:30 WIB


KOMPAS.com- Kayu sebagai bahan bakar atau biomassa untuk memasak masih digunakan oleh sebagian besar orang di seluruh dunia. Tahukah Anda, bahwa ternyata memasak dengan kayu bakar dapat menimbulkan kerusakan paru-paru?

Sekitar 3 miliar orang di seluruh dunia memasak dengan biomassa, sebagian besar berasal dari kayu.

Polutan yang dihasilkan dari aktivitas memasak menggunakan biomassa ternyata berkontribusi besar pada 4 juta kematian per tahunnya akibat penyakit terkait polusi udara rumah tangga.

Dilansir dari Science Daily, Jumat (27/11/2020), hasil analisis CT scan menunjukkan ornag yang memasak dengan bahan bakar biomassa seperti kayu, berisiko menderita kerusakan pada organ paru-paru.

Baca juga: Paru-paru Mini Bantu Ilmuwan Pelajari Virus SARS-CoV-2 sampai Uji Obat Covid-19

Sebab, menurut penelitian yang dipresentasikan pada pertemuan tahunan Radiological Society of North America (RSNA), mereka menghirup konsentrasi polutan dan racun bakteri yang berbahaya.

Transisi penggunaan bahan bakar biomassa ke bahan bakar gas cair sebagai pembakaran yang lebih bersih telah banyak diserukan inisiatif kesehatan masyarakat.

Namun, masih banyak rumah tangga yang terus menggunakan bahan bakar biomassa, yakni kayu bakar untuk memasak.

Salah satu penyebabnya yakni kendala finansial dan keengganan untuk mengubah kebiasaan, serta kurangnya informasi tentang dampak asap biomassa pada kesehatan paru-paru.

Baca juga: Air Purifier, Bisakah Meningkatkan Kesehatan Paru-paru dan Jantung?

 

"Penting untuk mendeteksi, memahami dan membalikkan perubahan awal yang berkembang sebagai respons terhadap paparan kronis dari emisi bahan bakar biomassa," kata rekan penulis studi Abhilash Kizhakke Puliyakote, Ph.D., peneliti postdoctoral dari University of California San Diego School of Medicine.

Studi multidisiplin ini dipimpin oleh Eric A. Hoffman, Ph.D., di University of Iowa bekerja sama dengan para peneliti dari Institut Sains dan Teknologi Periyar Maniammai.

Para peneliti ini menyelidiki dampak polutan kompor pada 23 orang yang memasak dengan bahan bakar gas atau kayu cair biomassa di Thanjavur, India.

Udara terperangkap dalam paru-paru

Dalam studi tersebut, para peneliti mengukur konsentrasi polutan di rumah dan kemudian mempelajari fungsi paru-paru individu, menggunakan tes tradisional seperti spirometri. Selanjutnya, dilakukan CT scan canggih untuk membuat pengkuran kuantitatif.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER SAINS] Peringatan Dini Cuaca Esktrem 9-10 Agustus | Dampak Bibit Siklon Tropis 97W | Vaksin Khusus Omicron BioNTech

[POPULER SAINS] Peringatan Dini Cuaca Esktrem 9-10 Agustus | Dampak Bibit Siklon Tropis 97W | Vaksin Khusus Omicron BioNTech

Oh Begitu
Gempa Laut Banda Semalam Berkekuatan M 5,9 Disebabkan Aktivitas Subduksi

Gempa Laut Banda Semalam Berkekuatan M 5,9 Disebabkan Aktivitas Subduksi

Fenomena
Supermoon Terakhir Tahun 2022, Catat Waktu Menyaksikan Sturgeon Moon!

Supermoon Terakhir Tahun 2022, Catat Waktu Menyaksikan Sturgeon Moon!

Fenomena
Supermoon Terakhir Tahun 2022, Kapan Puncak Fenomena Sturgeon Moon Ini?

Supermoon Terakhir Tahun 2022, Kapan Puncak Fenomena Sturgeon Moon Ini?

Fenomena
Kasus Positif Covid-19 pada Anak Sekolah Meningkat, Ini Saran Epidemiolog

Kasus Positif Covid-19 pada Anak Sekolah Meningkat, Ini Saran Epidemiolog

Kita
Merokok Bisa Tingkatkan Prevalensi Stunting di Indonesia

Merokok Bisa Tingkatkan Prevalensi Stunting di Indonesia

Oh Begitu
Berpotensi Tinggi Menjadi Siklon Tropis, Ini Dampak Bibit Siklon 97W bagi Indonesia

Berpotensi Tinggi Menjadi Siklon Tropis, Ini Dampak Bibit Siklon 97W bagi Indonesia

Oh Begitu
Muncul Subvarian Baru Omicron BA.4.6, Ini Penjelasan Epidemiolog

Muncul Subvarian Baru Omicron BA.4.6, Ini Penjelasan Epidemiolog

Oh Begitu
3 Fakta Rebound Covid-19, Kondisi yang Sempat Dialami Presiden AS Joe Biden

3 Fakta Rebound Covid-19, Kondisi yang Sempat Dialami Presiden AS Joe Biden

Oh Begitu
Vaksin Khusus Omicron BioNTech Diharapkan Dikirim Setelah Oktober

Vaksin Khusus Omicron BioNTech Diharapkan Dikirim Setelah Oktober

Oh Begitu
Penyakit Kanker di Indonesia Meningkat, Ini Strategi Kemenkes Mengatasinya

Penyakit Kanker di Indonesia Meningkat, Ini Strategi Kemenkes Mengatasinya

Oh Begitu
Ahli Ungkap Kehidupan Kelas Menengah di Pompeii Sebelum Hancur

Ahli Ungkap Kehidupan Kelas Menengah di Pompeii Sebelum Hancur

Oh Begitu
Dampak Polusi Udara bagi Anak-Anak

Dampak Polusi Udara bagi Anak-Anak

Kita
Studi Ungkap Ikan Pari Ternyata Memproduksi Suara

Studi Ungkap Ikan Pari Ternyata Memproduksi Suara

Oh Begitu
Peringatan Dini Cuaca Ekstrem BMKG 9-10 Agustus 2022 akibat Bibit Siklon Tropis 97W

Peringatan Dini Cuaca Ekstrem BMKG 9-10 Agustus 2022 akibat Bibit Siklon Tropis 97W

Fenomena
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.