Kamasutra Satwa: Singa Betina Bisa Kawin hingga 100 Kali dalam Sehari

Kompas.com - 04/10/2020, 19:30 WIB
Singa betina di Afrika Selatan. SHUTTERSTOCKSinga betina di Afrika Selatan.

KOMPAS.com - Singa termasuk hewan mamalia karnivora (pemakan daging). Badannya memiliki bulu berwarna keemasan, serta gigi dan cakar yang sangat tajam untuk mengoyak mangsanya.

Sama seperti hewan lainnya, singa juga akan melakukan proses perkawinan untuk memiliki anak.

Dikutip dari Britannica, Senin (28/9/2020) seekor singa jantan dikatakan dewasa secara seksual pada usia sekitar 26 bulan, tetapi singa jantan tidak mungkin berkembang biak sebelum usia empat atau lima tahun.

Hal ini dikarenakan kurangnya kesempatan di sekitar usia 26 bulan, untuk mengambil alih kebanggaan dan hak untuk berkembang biak.

Bisa dikatakan, ukuran tubuh singa yang besar adalah sebuah kebanggan bagi seekor singa dan menandakan bahwa ia lebih kuat.

Baca juga: Selamatkan Populasi, Begini Kehidupan Berbagai Singa dari Masa ke Masa

Lalu seekor betina bisa berkembang biak sampai mereka berumur 15 tahun, tetapi reproduksi singa betina biasanya mulai menurun pada usia 11 tahun. 

Dilansir Lion Alert, 8 Januari 2020, seleksi singa jantan dapat dimulai dengan satu pasangan yang tetap dekat selama periode kesuburan betina.

Namun, singa jantan maupun betina sebenarnya melakukan poligami dan berkembang biak sepanjang tahun.

Tetapi betina biasanya dibatasi pada satu atau dua jantan dewasa kebanggaan mereka.

Seekor singa betina bisa kawin hingga 100 kali per hari dengan interval rata-rata 17 menit dan setiap kawin akan berlangsung selama 21 detik.

Di penangkaran singa umumnya berkembang biak setiap tahun, tetapi di alam liar mereka biasanya berkembang biak tidak lebih dari sekali dalam dua tahun.

Singa betina biasanya mengundang singa jantan untuk melakukan hubungan intim dengan mengambil posisi yang dikenal sebagai lordosis.

Akan ada sedikit persaingan di antara jantan saat masa kawin. Singa jantan tidak  berjuang untuk menjadi yang pertama kawin dengan betina subur, tetapi seekor jantan akan mengikuti betina dengan sangat dekat pada tanda-tanda pertama permulaan kesuburan.

Jantan lain akan menjaga jarak kecuali jika ada perbedaan ukuran yang jelas, dalam hal ini jantan yang lebih besar dapat melawan yang lebih kecil.

Baca juga: Bingungkan Peneliti, Singa Betina Ini Punya Rambut Mirip Pejantan

 

Hal ini akan berhasil karena betina memiliki masa subur yang lama dan dapat melakukan senggama berkali-kali selama periode tersebut.

Seekor singa jantan sangat mungkin kehilangan minat sebelum akhir masa kesuburan, dan memberi kesempatan pada jantan lainnya.

Selama periode perkawinan terjadi, pasangan mungkin berbaring di samping satu sama lain atau berjalan dalam jarak pendek.

Karena kesamaan reproduksi, sering kali ada lebih dari satu betina yang berahi pada satu waktu.

Singa jantan akan dengan lembut membelai singa betina dengan lidahnya di bahu, leher atau punggung untuk memulai perkawinan.

Menjelang akhir proses kawin, pejantan mungkin dengan lembut menggigit bagian belakang lehernya. Selama senggama, betina akan mengeluarkan suara seperti dengkuran keras.

Singa jantan memiliki duri di penisnya yang menyebabkan sedikit trauma pada vagina saat penarikan. Rasa sakit yang ditimbulkan memicu ovulasi.

Hal ini mungkin dapat menjelaskan mengapa betina membuka gigi pada jantan saat kawin.

Kemudian akan terjadi pembuahan pada hari ke-4 dengan tingkat pembuahan per siklus sebesar 38%. Tingkat nutrisi pada singa betina akan memengaruhi kesuburan dan ukuran anak singa.

Baca juga: Pertama Kali, Induk Singa Adopsi Anak Macan Tutul

Kehamilan singa berlangsung antara 100 - 120 hari. Tepat sebelum melahirkan, betina akan menjauh dan melahirkan di sarang yang tersembunyi dengan baik.

Jumlah anak yang bisa dikandung oleh singa betina sekitar dua hingga enam anak. Berat anak yang lahir rata-rata 1,65 kg saat lahir dan akan bertambah 106 g per hari dalam empat minggu pertama kehidupan.

Dikutip dari Britannica, Senin (28/9/2020), anak singa yang baru lahir tidak berdaya dan buta, serta memiliki bulu tebal dengan bintik-bintik hitam yang biasanya hilang saat dewasa.

Anak harimau akan mengikuti induknya pada usia sekitar tiga bulan dan disapih pada usia enam atau tujuh bulan.

Mereka mulai mencari makanannya sendiri setelah 11 bulan, tetapi hal ini mungkin tidak akan membuat anak singa dapat bertahan hidup sendiri sampai mereka berusia dua tahun.

Meskipun singa betina akan merawat anak selain anaknya sendiri, secara mengejutkan mereka adalah ibu yang lalai dan sering meninggalkan anaknya sendiri hingga 24 jam.

Bisa dikatakan bahwa tingkat kematian singa yang masih muda cukup tinggi, tetapi jika sudah masuk usia dua tahun, maka tingkat kelangsungan hidup singa akan meningkat.

Baca juga: Foto Viral Singa Betina Gigit Buah Zakar Pejantan, Ini Fakta di Baliknya



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X