Asal-usul Lubang Misterius Siberia, Ilmuwan Menduga Terbentuk oleh Ledakan Gas

Kompas.com - 24/09/2020, 19:02 WIB
Lubang besar di Siberia Twitter Massimo @Rainmaker1973Lubang besar di Siberia


KOMPAS.com- Sebuah lubang misterius muncul di Siberia, Rusia yang tidak sengaja ditemukan kru TV baru-baru ini.

Lubang ini berukuran lebih dari setengah lapangan sepak bola.

Melansir National Geographic, Kamis (24/9/2020), temuan baru-baru ini hanyalah salah satu di antara beberapa lubang atau kawah aneh lain yang ditemukan di Kutub Utara Siberia, yang kali pertama ditemukan pada 2014.

Para ilmuwan meyakini kawah tersebut terbentuk dari ledakan gas metana dan karbon dioksida yang terperangkap di dalam gundukan tanah dan es.

Ahli mengatakan sebuah fenomena yang mungkin saja terjadi yang mungkin dapat semakin umum saat iklim semakin hangat.

Baca juga: Lubang Misterius Sedalam 30 Meter Muncul di Siberia

 

"Kamis masih belum tahu apa yang sedang terjadi. Dan apakah itu akan terjadi di tempat lain," kata Sue Natali, ahli permafrost di Woodwell Climate Research Center di Falmouth, Massachusetts.

Studi baru tentang kawah lain menunjukkan satu kemungkinan tentang terbentuknya lubang seperti yang ditemukan di Siberia. Mekanisme cryovolcanism, di mana letusan berbentuk lumpur beku atau cair daripada batuan yang membara.

Fenomena seperti itu, kata ahli, juga terdapat ditempat lain di tata surya ini, seperti yang muncul di bulan berair Saturnus, Enceladus.

Akan tetapi, cryovolcanism dianggap tidak umum terjadi di Bumi. Dengan mempelajari lubang misterius Siberia ini dapat memberi petunjuk tentang apa yang terjadi di dunia yang sangat jauh itu.

Baca juga: Bukan Palung Mariana, Lubang Terdalam Bumi Dibuat oleh Manusia

 

"Ada proses yang terjadi dan mungkin bahkan belum kita pikirkan. Mungkin ada lebih banyak di luar sana," kata Natali.

Lubang Siberia pertama ditemukan pada tahun 2014, yang mana anggapan umum menduga itu terbentuk akibat serangan meteorit atau ledakan rudal.

Beberapa tahun kemudian, para peneliti telah mengindentifikasi 15 kawah lain yang diduga berasal dari ledakan alam.

Lubang yang baru ditemukan, nomer 17, menurut Evgeny Chuvilin, pakar permafrost di Skoltech Center for Hydrocarbon Recovery Rusia kemungkinan yang terbesar.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peringatan Dini Gelombang Tinggi 4 Meter, Ini Daftar Wilayahnya

Peringatan Dini Gelombang Tinggi 4 Meter, Ini Daftar Wilayahnya

Oh Begitu
Kuburan Peliharaan Tertua di Dunia Ada di Mesir, Ada 600 Kerangka Kucing dan Anjing

Kuburan Peliharaan Tertua di Dunia Ada di Mesir, Ada 600 Kerangka Kucing dan Anjing

Fenomena
Mulai Malam Ini, Konjungsi Mars-Pleiades dan Merkurius-Jupiter-Saturnus Ada di Langit Indonesia

Mulai Malam Ini, Konjungsi Mars-Pleiades dan Merkurius-Jupiter-Saturnus Ada di Langit Indonesia

Fenomena
Fenomena Langit Maret 2021: Ada Konjungsi Bulan, Mars, Aldebaran

Fenomena Langit Maret 2021: Ada Konjungsi Bulan, Mars, Aldebaran

Fenomena
Bagaimana Kulit Kita Menutup Luka dan Membentuk Keropeng?

Bagaimana Kulit Kita Menutup Luka dan Membentuk Keropeng?

Prof Cilik
Pandemi Covid-19 Akan Jadi Endemik, Apa Bedanya dengan Pandemik?

Pandemi Covid-19 Akan Jadi Endemik, Apa Bedanya dengan Pandemik?

Oh Begitu
Vaksin Johnson & Johnson Sekali Suntik, Apa Bedanya dengan Vaksin 2 Kali Suntikan?

Vaksin Johnson & Johnson Sekali Suntik, Apa Bedanya dengan Vaksin 2 Kali Suntikan?

Oh Begitu
Ikan Vs Ayam, Sumber Protein Mana yang Lebih Baik?

Ikan Vs Ayam, Sumber Protein Mana yang Lebih Baik?

Oh Begitu
Ahli Jelaskan Dampak Covid-19 Klaster Perkantoran pada Keluarga

Ahli Jelaskan Dampak Covid-19 Klaster Perkantoran pada Keluarga

Oh Begitu
Hari Tanpa Bayangan di Indonesia, Bagaimana Bisa Terjadi? Ini Penjelasan Astronom

Hari Tanpa Bayangan di Indonesia, Bagaimana Bisa Terjadi? Ini Penjelasan Astronom

Fenomena
Daftar Wilayah dan Jadwal Hari Tanpa Bayangan Maret-April 2021

Daftar Wilayah dan Jadwal Hari Tanpa Bayangan Maret-April 2021

Fenomena
Covid-19 Diprediksi Bakal Jadi Endemik, Apa Artinya untuk Kita?

Covid-19 Diprediksi Bakal Jadi Endemik, Apa Artinya untuk Kita?

Kita
Misteri Danau Tengkorak di India, Tempat Ratusan Kerangka Manusia

Misteri Danau Tengkorak di India, Tempat Ratusan Kerangka Manusia

Oh Begitu
Puluhan Ribu Kerangka Manusia Ungkap Bagaimana Tubuh Berevolusi Melawan Penyakit

Puluhan Ribu Kerangka Manusia Ungkap Bagaimana Tubuh Berevolusi Melawan Penyakit

Oh Begitu
Cegah Penyakit dan Kematian Dini, Lakukan 3 Cara Ini Saat Harus Duduk Terlalu Lama

Cegah Penyakit dan Kematian Dini, Lakukan 3 Cara Ini Saat Harus Duduk Terlalu Lama

Oh Begitu
komentar
Close Ads X