Kompas.com - 22/09/2020, 10:27 WIB
Ilustrasi virus corona ShutterstockIlustrasi virus corona

KOMPAS.com - Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC) menghapus lagi pembaruan panduan penyebaran Covid-19 yang mereka unggah pada Jumat (18/9/2020).

Dalam pembaruan yang kini telah dihapus itu, CDC menyebut virus corona sebagai salah satu jenis virus yang bisa menyebar di udara (airborne).

Melansir CNN, Selasa (22/9/2020); juru bicara CDC, Jason McDonald, menyebut bahwa mereka salah mengunggah pembaruan tersebut.

"Versi draf dari perubahan-perubahan rekomendasi yang diajukan salah diunggah ke situs resmi agensi (CDC)," ujarnya.

Baca juga: CDC Perbarui Panduan Covid-19, Akui Virus Corona Bisa Menyebar di Udara

Dia melanjutkan, CDC kini tengah memperbarui rekomendasi terkait penyebaran SARS-CoV-2 (virus penyebab Covid-19) di udara (airborne). Jika proses ini telah selesai, bahasa pembaruannya akan segera diunggah ke situs resmi CDC.

Apa yang dikatakan oleh McDonald ini senada dengan jawaban seorang petugas pemerintahan AS yang tidak disebutkan namanya kepada CNN.

Petugas tersebut berkata bahwa keputusan ini sama sekali tidak dipengaruhi oleh tekanan politik.

"Ini sepenuhnya dilakukan oleh CDC. (Pembaruan 18 September 2020) itu diunggah karena kesalahan. Itu sebetulnya belum siap untuk diunggah," ujarnya.

Terkait kemungkinan airborne, petugas pemerintahan tersebut mengakui bahwa penyebaran virus corona bisa saja terjadi lewat udara, tetapi bukan jalur utamanya.

Sayangnya, penulisan informasi tersebut menimbulkan kesalahpahaman bahwa virus corona lebih menular dari yang diperkirakan sebelumnya. "Yang sebetulnya tidak benar," ujarnya.

Baca juga: WHO Ungkap Virus Corona Menyebar di Udara, Berikut Bukti Penelitiannya

Kesalahan unggah yang menghebohkan

Sebelum dihapus, ada beberapa perubahan menghebohkan dalam panduan penyebaran Covid-19 oleh CDC yang diunggah pada 18 September 2020 dan masih bisa diakses oleh Kompas.com pada 21 September 2020.

Salah satu dan utamanya, virus corona SARS-CoV-2 digolongkan sebagai virus airborne, sehingga "merupakan salah satu jenis virus yang paling menular dan mudah menyebar".

CDC menyebut bahwa Covid-19 menyebar melalui droplet atau partikel kecil, seperti aerosol, yang diproduksi ketika orang yang terinfeksi batuk, bersin, menyanyi, berbicara, atau bernapas.

"Partikel-partikel ini bisa dihirup melalui hidung, mulut, saluran pernapasan dan paru-paru, dan menyebabkan infeksi. Ini dianggap sebagai jalur utama penyebaran virus," imbuh CDC.

Baca juga: Virus Corona Disebut Airborne, Ini Rekomendasi Perhimpunan Dokter Paru

Agensi tersebut juga menulis bahwa ada semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa droplet dan partikel airborne bisa bertahan di udara dan dihirup oleh orang lain. Droplet dan partikel airborne bisa terbang hingga jarak lebih dari 1,8 meter.

"Virus yang menyebabkan Covid-19 tampak menyebar dengan lebih efisien daripada influenza, meskipun tidak seefisien campak yang sangat menular," tulis CDC.

Dalam pembaruan tersebut, CDC juga menambahkan beberapa upaya pencegahan Covid-19 baru, di samping memakai masker yang menutup hidung dan mulut, serta mencuci tangan menggunakan air dan sabun atau hand sanitizer.

Orang yang sakit diminta untuk mengisolasi diri di rumah.

Lalu, CDC juga menyarankan penggunaan penjernih udara atau air purifier di dalam ruangan untuk mengurangi kuman-kuman yang melayang di udara.

Perubahan lainnya adalah soal jarak yang harus dijaga, dari sekitar 1,8 meter menjadi minimal 1,8 meter.

Berikut adalah panduan penyebaran Covid-19 dari CDC per tanggal 21 September 2020: How COVID-19 Spreads

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.