Masih Corona, Begini Penanganan Malaria di Daerah Endemis Tinggi seperti Papua

Kompas.com - 15/08/2020, 12:01 WIB
Ilustrasi penyakit malaria. SHUTTERSTOCK/Jarun OntakraiIlustrasi penyakit malaria.


KOMPAS.com - Di tengah pandemi virus corona dengan kasus yang terus meningkat, ternyata tren kasus infeksi malaria di Indonesia juga mengkhawatirkan.

Berdasarkan tren kasus malaria dan jumlah penderita malaria (Annual Parasite Incidence/API) oleh Kementerian Kesehatan, terjadi penurunan kasus yang signifikan dari tahun 2010-2014, tetapi cenderung stagnan dari tahun 2014-2019.

Data itu juga mencatat bahwa keseluruhan kasus malaria di Indonesia tahun 2019 sebanyak 250.644 kasus dan kasus tertinggi, sekitar 86 persen terjadi di Provinsi Papua sebanyak 216.380 kasus.

Selanjutnya, disusul dengan Provinsi Nusa Tenggara Timur sebanyak 12.909 kasus dan Provinsi Papua Barat sebanyak 7.079 kasus.

Baca juga: Tren Kasus Malaria di Papua Meningkat, Apa Penyebabnya?

Daerah dengan jumlah kasus yang stagnan dan cenderung meningkat setiap tahunnya dianggap sebagai daerah endemitas malaria.

Di sisi lain, jumlah kasus pasien terinfeksi Covid-19 di Indonesia yang terus bertambah, bahkan sudah mencapai 135.123 pasien konfirmasi positif Covid-19 per tanggal (14/8/2020).

Sementara itu, pasien sembuh mencapai 89.618 orang dan yang meninggal dunia terdata ada 6.021 kasus.

Lantas dengan adanya pandemi virus corona ini, bagaimana kegiatan dan penanganan malaria di daerah endemis tinggi malaria seperti Papua?

Baca juga: Ilmuwan Temukan Mikroba yang Hentikan Penyebaran Malaria

Saat dihubungi Kompas.com, Direktur P2P Tular Vektor dan Zoonotik Kementerian Kesehatan, Dr Siti Nadia Tarmizi, MEpid memberikan penjelasannya terkait persoalan penanganan malaria di tengah pandemi Covid-19 ini.

Diakui Nadia, di awal pandemi virus corona hadir di Indonesia, sebagian besar bahkan semua kegiatan program terhenti karena berada dalam penyesuaian dengan adanya penyakit baru ini.

"Saat ini, sejak Juli, program sudah mulai dibangkitkan kembali untuk memberikan pelayanan," kata Nadia, Jumat (14/8/2020).

Contoh kegiatan yang sudah mulai dibangkitkan seperti di daerah endemitas Provinsi Papua, di mana sumber daya manusia (SDM) sebagai kader malaria yang telah dilatih bisa kembali melakukan deteksi dan pengobatan malaria.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X