Perburuan Badak di Afrika Selatan Turun Berkat Lockdown Covid-19

Kompas.com - 01/08/2020, 19:02 WIB
Ilustrasi badak Afrika Selatan. Perburuan badak menurun selama lockdown Covid-19. WIKIMEDIA COMMONS/KomencantoIlustrasi badak Afrika Selatan. Perburuan badak menurun selama lockdown Covid-19.


KOMPAS.com - Lockdown Covid-19 yang dilakukan sejumlah negara termasuk di Afrika memberi dampak positif terhadap berkurangnya perburuan badak.

Badak menjadi satwa paling rentan dari kepunahan yang disebabkan oleh tingginya aktivitas perburuan.

Namun, sepanjang lockdown akibat Covid-19 telah membawa kabar baik di benua hitam, sebab pembunuhan badak turun hingga lebih dari 50 persen dalam 6 bulan pertama di tahun 2020.

Dikutip dari The Guardian, Sabtu (1/8/2020), aktivitas perburuan yang menurun ini salah satunya dikarenakan gangguan penerbangan internasional yang menghambat akses para pemburu.

Baca juga: Banjir Melanda India, 8 Badak Langka Mati di Taman Nasional Kaziranga

Jumlah badak Afrika Selatan yang terbunuh oleh para pemburu turun drastis selama 6 bulan pertama di tahun ini.

Sebagian besar dikarena aktivitas penguncian atau lockdown yang dilakukan sejumlah negara yang terkena dampak pandemi virus corona sejak awal 2020 lalu.

Barbara Creecy, menteri lingkungan hidup, kehutanan dan perikanan mengatakan selama enam bulan pertama di tahun ini, 166 badak diburu di Afrika Selatan.

Badak putih menjadi salah satu spesies yang terancam punah. Ilmuwan gunakan teknologi bayi tabung untuk menyelamatkan spesies ini dari kepunahan di masa depan.WIKIMEDIA COMMONS/Derek Keats Badak putih menjadi salah satu spesies yang terancam punah. Ilmuwan gunakan teknologi bayi tabung untuk menyelamatkan spesies ini dari kepunahan di masa depan.

Baca juga: Gajah dan Badak Terancam Punah, Inilah Peran Mereka bagi Bumi

Sedangkan pada tahun sebelumnya, ada 316 badak yang diburu diparuh pertama tahun 2019 lalu, dan pada tahun ini menurut sedikitnya 53 persen.

"Kami telah mampu menahan peningkatan kehilangan badak," kata Creecy.

Perburuan badak telah menjadi momok yang terus diperangi Afrika Selatan selama bertahun-tahun, hal itu dipicu oleh tingginya permintaan terhadap tanduk atau cula mereka di Asia.

Sebagian besar permintaan cula badak berasal dari China dan Vietnam, di mana tanduk didambakan sebagai obat tradisional, afrodisiak atau simbol status.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X