Apa Itu African Swine Fever, Penyebab 878 Babi di Palembang Mati Mendadak?

Kompas.com - 05/07/2020, 08:02 WIB
Ilustrasi Babi ShutterstockIlustrasi Babi

KOMPAS.com - Sebanyak 878 ekor babi di peternakan Talang Buruk, Palembang, secara berangsur mati mendadak. Diduga, kematian itu disebabkan oleh demam babi Afrika atau  African Swine Fever (ASF).

Persatuan Dokter Hewan Indonesia (PDHI) Sumatera Selatan, drh Jafrizal seperti dikutip dari Tribunsumsel.com mengatakan bahwa babi tersebut berasal dari Medan dan Lampung tanpa izin masuk ke Palembang.

"Kalau melihat cirinya, babi-babi itu memang diduga kena demam babi Afrika," kata Jafrizal, Sabtu (4/7/2020).

Baca juga: Flu Babi Pernah Jadi Pandemi, Ini 6 Faktanya

Kematian babi secara berangsur itu ternyata sudah terjadi sejak Maret 2020. Sebelumnya, Ketua Umum PDHI Drh H Muhammad Munawaroh MM telah dikabarkan bahwa sejak bulan Agustus 2019 sampai awal Desember 2019, sudah ada 20.500 ekor babi yang mati di Sumatera Utara.

Berdasarkan pengamatan gejala klinis di lapangan, perubahan patologi, dan pengujian laboratorium di Balai Veteriner Medan menunjukkan sejumlah sampel memang positif terhadap virus African Swine Fever (ASF).

Pengujian tersebut dilakukan menggunakan RT PCR terhadap sampel darah dan organ yang berasal dari babi yang mati.

Petugas dengan alat berat memasukkan bangkai babi ke lubang saat akan dikuburkan, di tepi Sungai Bederah, Kelurahan Terjun, Medan, Sumatera Utara, Selasa (12/11/2019). Sedikitnya 366 bangkai babi dikuburkan di beberapa titik dari 5.800 ekor babi mati yang diduga akibat wabah virus Hog Kolera dan African Swine Fever atau demam babi Afrika di 11 kabupaten/kota di Sumut.ANTARA FOTO/IRSAN MULYADI Petugas dengan alat berat memasukkan bangkai babi ke lubang saat akan dikuburkan, di tepi Sungai Bederah, Kelurahan Terjun, Medan, Sumatera Utara, Selasa (12/11/2019). Sedikitnya 366 bangkai babi dikuburkan di beberapa titik dari 5.800 ekor babi mati yang diduga akibat wabah virus Hog Kolera dan African Swine Fever atau demam babi Afrika di 11 kabupaten/kota di Sumut.

Apa itu ASF?

Dijelaskan Munawaroh, ASF merupakan penyakit yang disebabkan oleh virus ASF dari genus Asfivirus dan famili Asfaviridae.

"Penyakit ini berbeda dengan penyakit kolera babi atau hog cholera atau Classical Swine Fever (CSF), yang disebabkan juga oleh virus. Namun virusnya berbeda," kata Munawaroh kepada Kompas.com, Jumat (6/12/2019).

Virus CSF berasal dari genus Pestivirus dan famili Flaviviridae. Namun kedua penyakit tersebut (CSF dan ASF) tidak dapat diobati dengan antibiotik karena bukan disebabkan oleh bakteri.

Penularan virus ASF

Halaman:

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X