Serba-serbi Alergi Susu Sapi, dari Penyebab, Pencegahan hingga Reaksinya

Kompas.com - 30/06/2020, 08:03 WIB
Ilustrasi susu sapi murni. SHUTTERSTOCK/BEATS1Ilustrasi susu sapi murni.

KOMPAS.com - Protein susu sapi menjadi penyebab alergi terbesar kedua setelah telur pada anak-anak di Asia.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), sekitar 30-40 persen penduduk dunia mengalami alergi dengan 550 juta orang di antaranya menderita alergi yang dipicu makanan.

Sementara itu, data dari Organisasi Alergi Dunia (WAO) mengungkapkan bahwa ada sekitar 1,9 sampai 4,9 persen anak-anak di dunia yang memiliki alergi terhadap protein susu sai (CMA). 7,5 persen dari jumlah itu adalah anak Indonesia yang mengalami alergi susu sapi.

Konsultan Alergi dan Imunologi Anak, Prof DR dr Budi Setiabudiawan SpA(K) MKes, berkata bahwa alergi susu sapi ini merupakan permasalahan serius pada bayi atau balita.

Alergi itu sendiri terjadi atas dasar respons sistem imunitas tubuh terhadap bahan atau benda asing yang masuk ke dalam tubuh.

Baca juga: Seri Baru Jadi Ortu: Lebih dari Usia 2 Tahun Anak Tak Lagi Butuh Susu

"Alergi ini sebenarnya tidak membahayakan bagi orang lain. Tapi berisiko buruk bagi perkembangan anak jika tidak diatasi atau terbaiknya dicegah, dideteksi dini sebelum terjadi," kata Budi dalam diskusi daring bertajuk "Danone Bicara Gizi: Allergy Prevention", Kamis (25/6/2020).

Bagaimana alergi protein susu sapi bisa terjadi?

Untuk diketahui, kasein dan whey adalah protein dalam susu sapi yang dapat menyebabkan reaksi alergi.

Reaksi ini, kata Budi, dapat diperantarai oleh Imunoglobulin E (IgE) atau non-Imunoglobulin E (non-IgE). Imunoglobulin E ini memang memiliki peran dalam mekanisme alergi.

IgE ini akan menyebabkan keluarnya zat histamin atau zat penyebab reaksi alergi,

Pasalnya, suatu zat yang dianggap asing dan masuk ke dalam tubuh akan ditangkap oleh IgE jika menempel pada sel mast.

Halaman:

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X