Khawatirkan Kiamat Serangga, Ini Langkah Ahli untuk Selamatkan Populasi

Kompas.com - 06/06/2020, 20:02 WIB
Ilustrasi koloni kupu-kupu, serangga terancam punah SHUTTERSTOCK/NoradoaIlustrasi koloni kupu-kupu, serangga terancam punah


KOMPAS.com- Para ahli memperkirakan jumlah populasi serangga di alam semakin berkurang, dan ini berkaitan dan berdampak pada keberlangsungan hidup manusia.

Kendati di Indonesia, jumlah populasi secara keseluruhan belum terdata hingga saat ini, namun penurunan populasi serangga itu diperkirakan karena sulitnya menemukan ragam spesies serangga yang belum dan bahkan yang sudah teridentifikasi sub-spesiesnya.

Peneliti Laboratorium Entomologi Museum Zoologicum Bogoriense (MZB) Pusat Penelitian Biologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Djunijanti Peggie mengatakan isu penurunan dan meningkatkan kritis atau kiamat serangga ini memang sudah terlihat nyata.

"Status kiamat serangga ini memang nyata dan sangat mengkhawatirkan," kata Peggie dalam situs resmi LIPI, Jumat (5/6/2020).

Baca juga: Krisis Iklim Bikin Serangga Penyerbuk di Ekosistem Indonesia Terancam

Ia juga menyebutkan ada beberapa faktor penyebab hal ini terjadi, seperti berikut.

  • Ahli fungsi lahan
  • Perubahan iklim
  • Penggunaan pestisida
  • Penggunaan pupuk sintetis
  • Adanya faktor biologis (patogen dan spesies invasif)

Perkiraan terjadinya penurunan populasi serangga di Indonesia ini, kata Peggie bisa terlihat dari jumlah spesies serangga yang saat ini sangat sulit untuk ditemukan.

Ilustrasi serangga terancam punahPhoto by and (c)2007 Derek Ramsey (Ram-Man) Ilustrasi serangga terancam punah

Baca juga: Kepunahan Serangga Liar Bahayakan Pasokan Pangan Dunia, Kok Bisa?

Keberadaan serangga kupu-kupu

Peggie mencontohkan pengurangan serangga dapat terlihat dari salah satu jenis serangga terbang yaitu kupu-kupu.

Seperti kupu-kupu Graphium codrus yang tidak termasuk dalam kategori langka atau tidak terancam punah dan bukan endemik Indonesia.

"Namun, dengan status bukan endemik, bukan langka dan tidak terancam punah ini pun ternyata spesimen Graphium codrus di MZB hanya ada 21 spesimen darii empat sub-spesies," ujar dia.

Halaman:

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X