Sebelum Meninggal, Didi Kempot Sempat Alami Code Blue Asma, Apa Itu?

Kompas.com - 05/05/2020, 11:45 WIB
Penyanyi campursari, Didi Kempot saat cek sound sebelum acara program Rosi di Kompas TV di Menara Kompas, Jakarta, Kamis (1/8/2019). KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGPenyanyi campursari, Didi Kempot saat cek sound sebelum acara program Rosi di Kompas TV di Menara Kompas, Jakarta, Kamis (1/8/2019).

KOMPAS.com - Kepergian penyanyi legendaris Didi Kempot (53) menyisakan sedih bagi kita semua, terlebih bagi para Sobat Ambyar.

Sebelumnya, kabar tentang meninggalnya Didi Kempot awalnya diketahui dari media sosial.

Juan Anthony melalui akun Twitter-nya @MisterJahanam mengatakan, Didi Kempot meninggal di IGD RS Kasih Ibu karena terkena code blue asma.

Baca juga: Keluarga Sebut Didi Kempot Meninggal karena Kelelahan, Bagaimana Ini Berakibat Fatal?

"Bagi pecinta sobat ambyar, fyi Didi kempot barusan meninggal di igd rs kasih ibu, karena terkena code blue asma," tulis akun @MisterJahanam dalam Twitter-nya.

Lantas, apa itu code blue asma?

Yance Tengker, dokter umum di RSAL dr Oepomo, Surabaya, Jawa Timur, menerangkan bahwa code blue asma merupakan salah satu kode keadaan darurat di rumah sakit.

"Itu salah satu emergency code di RS," kata dokter Yance kepada Kompas.com, Selasa (5/5/2020).

Baca juga: Didi Kempot dalam Kenangan...

Dia menjelaskan, tim medis yang bekerja di rumah sakit memiliki beberapa emergency code yang dipakai untuk komunikasi antartenaga medis.

"Nah, code blue ini dipakai buat kasih tahu kalau ada pasien atau misal pengunjung RS atau karyawan RS yang mengalami kegawatan medis ( henti jantung atau henti napas) jadi perlu bantuan resusitasi segera," jelasnya.

Yance melanjutkan, ada beberapa macam emergency code di rumah sakit, misalnya code red, pink, black, brown, orange, dan yellow.

Masing-masing kode itu memiliki makna masing-masing.

Sementara code blue asma artinya pasien mengalami asma berat yang bisa berujung gagal napas.

"Makanya perlu resusitasi segera," ungkap Yance.

Baca juga: Didi Kempot Meninggal, Diduga Serangan Jantung

Penyebab meninggalnya Didi Kempot

Dokter Rumah Sakit Kasih Ibu Solo menjelaskan, dari diagnosis awal, meninggalnya Didi Kempot (53) karena henti jantung.

"Diagnosa saat masuk henti jantung," ujar Manajer Humas RS Kasih Ibu Solo Divan Fernandez dikutip dari Kompas TV, Selasa (5/5/2020).

Divan menjelaskan, Didi tiba di IGD pukul 07.25 WIB dalam kondisi tidak sadar.

"Henti napas, henti jantung. Setelah kita lakukan pertolongan, kita resusitasi. Namun, karena kondisi pasen buruk, pasien tidak tertolong. Pukul 07.45 dinyatakan meninggal oleh dokter," ujar Divan.

Baca juga: Sobat Ambyar dan Sihir Didi Kempot

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X