The Conversation
Wartawan dan akademisi

Platform kolaborasi antara wartawan dan akademisi dalam menyebarluaskan analisis dan riset kepada khalayak luas.

Mengapa Rapid Test Corona Bisa Negatif Palsu, sedangkan PCR Butuh 3 Hari?

Kompas.com - 03/04/2020, 12:32 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Kambang Sariadji

PEMERINTAH Indonesia pekan lalu mendistribusikan 125.000 alat tes diagnostik cepat Covid-19 untuk mendeteksi penyakit ini di sejumlah kota dan kabupaten yang menjadi titik panas penyebaran virus di Jakarta, Jawa Barat, dan Banten.

Jakarta sebagai pusat penularan terbesar menerima 100.000 alat rapid dignostic test (RDT), disusul Jawa Barat mendapat 20 ribu alat serupa. Sasaran tes ini adalah orang-orang yang rentan terkena Covid-19 termasuk pekerja kesehatan yang tiap hari kontak dengan pasien penderita penyakit ini.

Tes diagnostik cepat adalah cara paling efektif untuk tes massal orang-orang yang diduga terinfeksi virus. Tes massal dapat membantu mengetahui level bencana penyakit ini.

Hasil rapid diagnoctic test dapat diketahui dalam waktu 10 hingga 15 menit. Sementara tes standar rekomendasi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang dilakukan di laboratorium membutuhkan waktu antara enam jam hingga tiga hari, tergantung jumlah spesimennya.

Meski tes diagnostik cepat belum masuk dalam rekomendasi tes standar WHO, tes ini menunjang pelaksanaan tes massal yang membantu upaya pencegahan penularan penyakit yang lebih luas lagi.

Korea Selatan, Italia, Cina, Inggris, dan beberapa negara telah menggunakan tes massal dan cepat untuk mendeteksi awal kasus-kasus yang kemudian terkonfirmasi positif Covid-19.

Selain tingkat kecepatan dan sampel yang digunakan, apa lagi perbedaan tes diagnostik cepat dan tes standar WHO?

Tes standar WHO: mendeteksi virus

Hingga saat ini, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan dua metode tes untuk pemeriksaan Covid-19.

Metode pertama dikenal dengan nama real-time reverse transcriptase Polimerase Chain Reaction (rRT-PCR). Teknik analisis ini mendeteksi molekul RNA hasil transkripsi (hasil salinan kode DNA ) yang terdapat dalam sel virus (jumlahnya sangat sedikit) dalam spesimen. Molekul RNA ini pada virus berfungsi menyimpan informasi genetik di dalam sel virus.

Tes berbasis biomolekuler ini menganalisis cairan membran mukosa tenggorok pasien untuk mendeteksi apakah terdapat molekul genetik virus di dalamnya. Sampel diperoleh petugas kesehatan dengan cara swab (mengelap) menggunakan batang stik kapas steril pada hidung (nasopharing) dan tenggorok orang terduga kena virus.

Metode kedua adalah whole genome sequencing, yakni identifikasi urutan nukleotida (asam-basa) virus COVID-19. Metode ini, yang lebih detail dibanding metode rRT-PCR, telah digunakan pada awal terjadinya wabah yang disebabkan oleh virus baru.

Jika genome sequencing sudah dilakukan untuk menentukan karakteristik virus Covid-19 tersebut pada awal wabah, maka genome sequencing tidak perlu dilakukan, kecuali bila dicurigai adanya mutasi karakteristik virus tersebut. Kini metode genome sequencing belum dilakukan lagi karena belum ada indikasi mutasi gen virus COVID.

Metode rRT-PCR ini mampu mendeteksi virus Covid-19 dalam jumlah yang sangat sedikit (sensitif) di spesimen, sehingga menghasilkan tingkat akurasi yang tinggi.

Metode PCR memerlukan tenaga laboratorium yang terlatih, fasilitas laboratorium yang memadai, serta waktu yang lama.

Jika jumlah spesimen sedikit, misalnya antara lima hingga sepuluh, tes PCR ini membutuhkan setidaknya waktu enam jam, mulai dari spesimen diekstraksi di laboratorium sampai hasil pemeriksan keluar.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenal Edible Flower, Bunga Cantik yang Bisa Dimakan dan Baik untuk Kesehatan

Mengenal Edible Flower, Bunga Cantik yang Bisa Dimakan dan Baik untuk Kesehatan

Oh Begitu
Kuda Poni Makan Apa?

Kuda Poni Makan Apa?

Oh Begitu
Air Ditemukan di Debu Asteroid, Beri Petunjuk Asal Usul Kehidupan Bumi

Air Ditemukan di Debu Asteroid, Beri Petunjuk Asal Usul Kehidupan Bumi

Fenomena
Bagaimana Cara Trenggiling Berkembang Biak?

Bagaimana Cara Trenggiling Berkembang Biak?

Oh Begitu
Dampak Letusan Gunung Tonga Bisa Hangatkan Bumi

Dampak Letusan Gunung Tonga Bisa Hangatkan Bumi

Fenomena
Terbuat dari Apa Darah Manusia?

Terbuat dari Apa Darah Manusia?

Kita
3 Manfaat Rambutan Menurut Sains

3 Manfaat Rambutan Menurut Sains

Oh Begitu
Manfaat Ajaib Daun Kelor untuk Kulit, Cegah Jerawat hingga Bibir Kering

Manfaat Ajaib Daun Kelor untuk Kulit, Cegah Jerawat hingga Bibir Kering

Oh Begitu
Dampak Perubahan Iklim Sebabkan Warna Danau Bumi Ikut Berubah

Dampak Perubahan Iklim Sebabkan Warna Danau Bumi Ikut Berubah

Oh Begitu
Kenapa Lumba-lumba Pintar?

Kenapa Lumba-lumba Pintar?

Oh Begitu
Apakah Dinosaurus Termasuk Reptil?

Apakah Dinosaurus Termasuk Reptil?

Oh Begitu
Ada 4 Jenis Burung Puffin di Dunia, Apa Saja?

Ada 4 Jenis Burung Puffin di Dunia, Apa Saja?

Oh Begitu
4 Tips Memelihara Ikan Koi di Kolam

4 Tips Memelihara Ikan Koi di Kolam

Oh Begitu
6 Penyebab Nyeri Tangan yang Harus Diwaspadai

6 Penyebab Nyeri Tangan yang Harus Diwaspadai

Oh Begitu
5 Perbedaan Kuda Poni dan Kuda Biasa yang Sering Dikira Sama

5 Perbedaan Kuda Poni dan Kuda Biasa yang Sering Dikira Sama

Oh Begitu
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.