Jumlah Kasus Corona di Indonesia Bertambah, Ini 3 Rekomendasi Ahli

Kompas.com - 31/03/2020, 16:02 WIB
Ilustrasi virus corona di Indonesia ShutterstockIlustrasi virus corona di Indonesia

KOMPAS.com - Wabah virus corona saat ini telah melanda lebih dari 190 negara. Covid-19 menjadi permasalahan global dan internal negara masing-masing dalam memutuskan strategi yang bisa dilakukan untuk memutus penyebaran dan angka kematian.

Di Indonesia hingga kemarin, Senin (30/3/2020) angka kasus positif dan tingkat kematian meningkat. Data per 30 Maret 2020 terdapat 1.414 kasus positif Covid-19, 122 kematian, dan 75 sembuh. Kasus Covid-19 sudah ditemukan di 30 provinsi di Indonesia.

Baca juga: Update Corona 31 Maret: 785.797 Kasus di 200 Negara, 165.659 Sembuh

Peneliti epidemiologi dari Imperial College London, Dr Dian Kusuma, mengungkapkan bahwa Indonesia seharusnya bisa belajar banyak dari metode atau strategi yang berhasil dilakukan oleh negara lain untuk mengatasi wabah Covid-19.

Antara lain Jerman, negara dengan catatan kasus Covid-19 yang rendah. Selain itu Korea Selatan, yang mampu dengan cepat melakukan deteksi dini terhadap pasien positif Covid-19 meski bergejala ringan.

Serta, China sebagai asal wabah Covid-19 yang saat ini sudah tidak ada lagi kasus penularannya.

Baca juga: Kasus Corona Bertambah, Tes Rapid PCR Bisa Lebih Dini Temukan Pasien

Dian mengatakan Indonesia seharusnya bisa menerapkan beberapa strategi berikut sebagai rekomendasi kebijakan yang bisa diambil pemerintah.

1. Identifikasi kasus

Dian mengatakan bahwa pemerintah bisa melakukan identifikasi besar kasus dan lokasi kasus.

"Kita identifikasi besar masalah dan di mana masalahnya," kata Dian dalam diskusi online bertajuk 'Covid-19: Tantangan Saat Ini dan Alternatif Solusi Berbasis Bukti oleh Mata Garuda', Senin (30/3/2020).

Identifikasi ini bisa dilakukan dengan kombinasi antara Rapid Diagnostic Test (RPD) dan tes PCR atau tes laboratorium. Tes RPD pada dasarnya akan menemukan antibodi yang pasien positif Covid-19 miliki.

Meskipun, negatif false sering terjadi karena antibodi belum dapat terdeteksi jika pasien itu tidak mengalami gejala. Artinya penularan masih tetap saja bisa terjadi.

Baca juga: Tanpa Physical Distancing, Kematian Massal Akibat Corona Bisa Terjadi di Indonesia

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X