Kompas.com - 24/03/2020, 13:04 WIB
Kartun yang mengilustrasikan awal mula teori gravitasi oleh Isaac Newton. WIKIPEDIA/Alexander BorekKartun yang mengilustrasikan awal mula teori gravitasi oleh Isaac Newton.

KOMPAS.com - Isaac Newton berusia 20 tahun ketika Wabah Besar London melanda. Dia belum mendapat gelar "Sir" dan tak mengenakan wig formal putih yang besar. Newton hanyalah seorang mahasiswa di Trinity College Cambridge, London.

Newton menerima gelar sarjana dari Trinity pada Januari 1665 tepat saat wabah turun ke London. Universitas Cambridge ditutup pada 7 Agustus 1665 dan mendorong para cendekiawan residennya untuk melarikan diri ke pedesaan yang berpenduduk kurang padat.

Newton kembali ke pertanian keluarganya di Woolsthrope Manor sampai Universitas dibuka kembali pada akhir 1666. Saat itulah Newton melepaskan kejeniusanya, tulis penulis biografi Philip Steele.

Masa-masa itu menjadi masa produktif Newton dalam pengembangan ilmu optik dan cahaya, kalkulus, serta hukum gerak dan gravitasi. Mengacu pada Annus Mirabilis karya John Dryden, tahun-tahun itu adalah keajaiban.

Baca juga: Kerja dari Rumah Bisa Sebabkan Stres, Ini Penjelasan Psikolog

Berada di rumah tampaknya tak membuat Newton kehabisan akal. Newton mencoba memecahkan soal-soal matematika dari kampus. Makalah yang ditulisnya itu digadang-gadang sebagai cikal bakal kalkulus yang kita kenal sekarang.

Saat itu pula Newton mendapatkan prisma dan bereksperimen di kamarnya. Bahkan ia membuat lubang kecil di jendela yang menghasilkan sinar cahaya kecil masuk ke kamar. Dari sini ia terpikir untuk mengembangkan ilmu optik dan cahaya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tepat di luar jendela rumahnya di Woolsthrope ada pohon apel. Pohon itulah yang menjadi kisah legenda Newton menemukan teori gravitasi saat apel-apel itu berjatuhan di kepalanya.

Walaupun banyak yang menganggap bahwa kisah itu apokrif (diragukan keaslianya). Catatan John Conduitt membenarkan adanya unsur kebenaran dari cerita tersebut. Ungkapan Asisten Newton itu terkutip dalam The Washington Post sebagaimana berikut.

Baca juga: Simulasikan Alam Semesta Ilmuwan Modifikasi Hukum Newton, Kok Bisa?

“...Ketika dia sedang merenung di taman, terlintas dalam pikirannya bahwa kekuatan gravitasi (yang membuat sebuah apel jatuh dari pohon ke tanah) tidak terbatas pada jarak tertentu dari bumi saja. Tetapi meluas lebih jauh. 'Mengapa tidak setinggi Bulan?' kata Newton pada dirinya sendiri."

Wabah Besar London, merupakan epidemi wabah yang berlangsung selama 1665 ke 1666. Catatan kota dalam Britannica menunjukan sekitar 68.596 orang meninggal dunia karena wabah. Meskipun jumlah kematian sebenarnya diperkirakan melebihi 100.000 orang.

Halaman:


Sumber
Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X