Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 22/03/2020, 11:07 WIB
Shierine Wangsa Wibawa

Penulis

KOMPAS.com - Pandemi virus corona SARS-CoV-2 yang menyebabkan penyakit Covid-19 membuat banyak orang harus bekerja, belajar dan beraktivitas dari rumah. Namun, mengikuti tagar #dirumahaja bukan alasan untuk menjadi tidak aktif dan tidak berolahraga.

Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Olahraga (PDSKO), merekomendasikan untuk tetap aktif dan berolahraga selama berada di rumah, misalnya dengan jalan cepat sekeliling rumah, naik turun tangga, senam aerobik lewat internet, lompat tali, serta melakukan squat, lunges dan push up.

Pasalnya, gaya hidup kurang gerak yang cenderung terjadi saat social distancing dan work from home, dapat menurunkan imunitas tubuh sehingga meningkatkan risiko terjadinya infeksi virus.

Sebaliknya, latihan fisik berintensitas sedang dapat meningkatkan sistem imunitas tubuh dan mengurangi risiko terjadi infeksi.

Baca juga: Belajar dari BJ Habibie, Ini Jenis Olahraga untuk Usia Senja

Akan tetapi, harus diketahui bahwa kata kunci di sini adalah "sedang".

Latihan fisik intensitas tinggi dengan volume yang tinggi justru dapat menurunkan sistem imunitas tubuh sehingga meningkatkan risiko infeksi.

Lalu, bagaimana kita bisa mengetahui apakah olahraga yang dilakukan sudah cukup dan tidak berlebihan?

Pasalnya, olahraga yang ringan bagi orang yang sudah terlatih, seperti jogging, mungkin terlalu berat untuk orang yang tidak pernah berolahraga.

Denyut jantung sebagai patokan

Dokter Michael Triangto, SpKO, yang membagikan rekomendasi PDSKO ini kepada Kompas.com, Sabtu (21/3/2020), menjelaskan bagaimana kita bisa menilai apakah olahraga yang kita lakukan berlebihan atau tidak.

Patokannya bisa secara subjektif atau objektif.

Patokan subjektif adalah dengan melihat kondisi tubuh Anda setelah berolahraga. Apakah Anda merasa segar atau malah sakit? Bila malah sakit, artinya olahraga yang Anda lakukan sudah terlalu berat dan harus dikurangi intensitasnya.

Sementara itu, patokan objektif adalah heart rate atau denyut jantung saat berolahraga.

Baca juga: Bagaimana Cara Jalan Kaki untuk Turunkan Berat Badan?

Rumusnya yaitu mengurangi 220 dengan usia kita dalam tahun untuk mendapatkan denyut jantung maksimal. Lantas, denyut jantung yang sehat saat berolahraga (training zone) adalah 50-70 persen dari denyut jantung maksimal.

Sebagai contoh, bila Anda berusia 20 tahun, maka denyut jantung maksimal adalah 200 (220 dikurangi 20), dengan training zone 100-140 (50-70 persen dari 200).

"(Artinya) kurang dari 100, terlalu ringan. Lebih dari 140, berisiko tinggi," ujar dr Michael.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com