Kompas.com - 18/07/2018, 18:06 WIB
Ilustrasi cabai svf74Ilustrasi cabai

KOMPAS.com - Bagi sebagian orang Indonesia, sambal dan cabai merupakan menu pelengkap di meja makan. Selain sebagai makanan pelengkap, cabai dan rasa pedasnya telah lama dianggap memiliki banyak manfaat kesehatan.

Kini, para ilmuwan dari University of Wyoming School of Pharmacy menemukan manfaat lain dari cabai, yaitu obat untuk memerangi obesitas.

Capsaicin

Para ilmuwan tersebut membuat obat anti-obesitas yang disebut Metabocin dari komponen dalam cabai, yaitu capsaicin.

Obat tersebut kemudian akan dipresentasikan dalam pertemuan tahunan Society for the Study of Ingestive Behavior's pada 20 Juli 2018 mendatang di Florida.

Sebagai informasi, capsaicin merupakan senyawa yang bertanggung jawab membuat rasa pedas pada cabai. Senyawa ini telah dikenal punya segudang manfaat kesehatan.

Sayangnya, rasa pedas yang dihasilkan tersebut sering mengganggu lambung atau rasa tidak nyaman di lidah.

"Untuk mengurangi efek ini, kami telah menyiapkan formulasi berlapis polimer untuk capsaicin. Cara ini membuat capsaicin dilepaskan dengan cara yang jauh lebih lambat," ungkap Baskaran Thyagarajan, pemimpin penelitian ini dikutip dari Newsweek, Selasa (17/07/2018).

"Orang yang mengonsumsinya tidak akan merasakan rasa tebakar di lidah (pedas) tapi tetap menikmati efek capsaicin untuk waktu yang lebih lama," imbuh profesor farmasi dan neurosains di Univerity Wyoming itu.

Baca juga: Cabai Terpedas di Dunia Bikin Kepala Pria Ini Seperti Disambar Petir

Cara Kerjanya...

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Newsweek
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenal Stroke Non Hemoragik, Jenis Stroke yang Paling Sering Terjadi

Mengenal Stroke Non Hemoragik, Jenis Stroke yang Paling Sering Terjadi

Kita
Gurita Selimut Betina Ternyata Berukuran Lebih Besar dari Gurita Jantan

Gurita Selimut Betina Ternyata Berukuran Lebih Besar dari Gurita Jantan

Oh Begitu
Resistensi Antimikroba Ancam Kesehatan Dunia, Apa yang Bisa Dilakukan?

Resistensi Antimikroba Ancam Kesehatan Dunia, Apa yang Bisa Dilakukan?

Oh Begitu
Proses Seleksi Jadi Ratu Lebah Sungguh Brutal, Seperti Apa?

Proses Seleksi Jadi Ratu Lebah Sungguh Brutal, Seperti Apa?

Oh Begitu
Ketahui, Begini Komposisi Pangan Seimbang untuk Mencegah Stunting

Ketahui, Begini Komposisi Pangan Seimbang untuk Mencegah Stunting

Oh Begitu
Pengujian Perangkat Lunak Sukses, Misi Artemis 1 NASA Semakin Dekat dengan Bulan

Pengujian Perangkat Lunak Sukses, Misi Artemis 1 NASA Semakin Dekat dengan Bulan

Fenomena
Peneliti PRBM Eijkman Sebut Riset Vaksin Merah Putih Masih Berjalan untuk Segera Diproduksi

Peneliti PRBM Eijkman Sebut Riset Vaksin Merah Putih Masih Berjalan untuk Segera Diproduksi

Oh Begitu
Gejala Omicron pada Anak yang Perlu Anda Waspadai

Gejala Omicron pada Anak yang Perlu Anda Waspadai

Kita
Hujan Es Melanda Bogor dan Tasikmalaya, Begini Proses hingga Dampaknya

Hujan Es Melanda Bogor dan Tasikmalaya, Begini Proses hingga Dampaknya

Oh Begitu
Belajar dari Kakek Tewas akibat Diteriaki Maling, Dibutuhkan 2 Hal Ini untuk Mencegah Perilaku Main Hakim Sendiri

Belajar dari Kakek Tewas akibat Diteriaki Maling, Dibutuhkan 2 Hal Ini untuk Mencegah Perilaku Main Hakim Sendiri

Kita
Hujan Es di Bogor dan Tasikmalaya, BMKG Peringatkan Cuaca Ekstrem hingga Besok

Hujan Es di Bogor dan Tasikmalaya, BMKG Peringatkan Cuaca Ekstrem hingga Besok

Fenomena
Booster 89 Persen Ampuh Cegah Rawat Inap akibat Omicron, Ini Penjelasan Ahli

Booster 89 Persen Ampuh Cegah Rawat Inap akibat Omicron, Ini Penjelasan Ahli

Oh Begitu
Resistensi Antimikroba Penyebab Utama Kematian Global Tahun 2019, Studi Jelaskan

Resistensi Antimikroba Penyebab Utama Kematian Global Tahun 2019, Studi Jelaskan

Kita
BMKG: Peringatan Dini Gelombang Sangat Tinggi Bisa Capai 6 Meter

BMKG: Peringatan Dini Gelombang Sangat Tinggi Bisa Capai 6 Meter

Fenomena
Kabar Baik, Studi CDC Ungkap Vaksin Covid-19 Ampuh Cegah Rawat Inap akibat Omicron

Kabar Baik, Studi CDC Ungkap Vaksin Covid-19 Ampuh Cegah Rawat Inap akibat Omicron

Oh Begitu
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.