H. Syaifullah Yusuf
Sekretaris Jenderal PBNU

Drs. H. Saifullah Yusuf atau sering disapa Gus Ipul adalah Sekretaris Jenderal Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (2022-2027) dan menjabat Wali Kota Pasuruan sejak 26 Februari 2021. Pernah menjabat Wakil Gubernur Jawa Timur (2009-2019) dan Menteri Pembangunan Daerah Tertinggal Indonesia (2004-2007).

Ramadhan Memang Istimewa

Kompas.com - 21/04/2022, 04:04 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

IBADAH puasa di bulan Ramadhan disyariatkan sebagai salah satu dari Rukun Islam yang lima. Posisinya di tengah-tengah, setelah shalat dan sebelum zakat.

Istimewanya, orang yang berpuasa bisa sambil melakukan ibadah lain. Orang yang berpuasa boleh sambil melakukan shalat, zakat, haji, dan baca syahadat. Tapi, seseorang tidak boleh mengubah gerakan shalatnya untuk menunaikan zakat atau berhenti shalat agar bisa bertawaf waktu haji.

Puasa di bulan Ramadhan bisa menyatukan demikian banyak ibadah. Ibadah apa saja yang dilakukan di bulan ini, akan dapat status khusus. Status ini yang jadi pembeda dengan ibadah-ibadah lain.

Allah menjanjikan kelipatan pahala. Mengapa? Sebab, hanya puasa yang diklaim sebagai ibadah "milik-Nya". Dia juga yang mengganjar dan menyediakan pahala bagi pelakunya. Puasa adalah ibadah yang sulit ditembus penyakit hati.

Orang shalat sangat mungkin ada riya'-nya. Orang berzakat sangat rentan terpapar bakteri riya'. Orang pulang haji, adalah sasaran empuk virus-virus riya'. Tapi orang berpuasa? Riya' akan tidak mudah menyasar orang yang menahan lapar dan dahaga.

Bahkan orang, karena uzur syar'i, yang makan dan minum siang hari mudah "ditoleransi" dengan husnudz dzon. Siapa tahu sedang safar? Mungkin ada penyakit yang menghalanginya berpuasa ?

Berujung takwa

Ibadah shalat disyariatkan, antara lain, berguna mencegah pelakunya dari kemungkinan melakukan faksya' dan munkar. Zakat untuk menyucikan amwal dan abdan (zakat fitrah). Haji supaya memperoleh pahala mabrur.

Berbeda dengan semua ibadah di atas, Tuhan secara khusus mendesain puasa untuk tujuan khas: takwa. Takwa merupakan jalan yang dipastikan dapat rekomendasi dari Tuhan agar para hamba-Nya yang beriman semakin dekat kepada-Nya.

Jalan-jalan menuju takwa tidak sulit dan tidak di luar batas kemampuan manusia beriman. Ia sederhana. Ia terjangkau bagi siapa saja asal siap membayar harganya.

Apa harganya? Harganya adalah berupa kewajiban menaklukkan ego. Kepada siapa dibayarkan? Kepada Allah SWT.

Puasa mengajarkan orang beriman untuk mendahulukan kehendak Tuhan YME di atas semua kehendak diri. Dia menghendaki kita menahan untuk tidak makan minum, walau pun itu halal. Kita mematuhi kehendak Allah, sebab Dia sedang mendidik kita.

Orang bertakwa adalah mereka yang sehat lahir batin. Mereka harus sehat secara lahir, agar lebih bisa memberi manfaat, tanpa syarat apapun, kepada sebanyak mungkin orang, pihak dan lingkungan.

Mesti sehat secara batin agar mereka bisa menjadi suluh bagi sebanyak mungkin orang dalam gelap jalan menuju harmoni di tengah keragaman identitas. Orang bertakwa selalu mendahulukan cita dan nilai kemanusiaan di atas misi kelompok.

Tombak peradaban

Komunitas orang-orang bertakwa akan menjelma ujung tombak bagi lahirnya peradaban pada semua level. Sebuah rumah tangga yang beranggotakan orang-orang bertakwa akan jadi pelita di lingkup RT.

Lingkungan RT yang beradab akan menjadi motor bagi perubahan menuju arah yang lebih baik bagi warga se-RW.

Begitu seterusnya, nilai-nilai ketakwaan akan selalu menjadi fondasi perbaikan ke arah terbangunnya peradaban.

Perbaikan dari kebiasaan yang kurang sehat menjadi lebih sehat. Dari biasa hidup konsumtif dan mulai belajar berempati.

Dari kebiasaan makan dan minum berlebih, jadi bisa berhitung dan menahan diri.

Puasa membuat orang-orang beriman berlomba menjadi lebih baik, paling tidak untuk diri sendiri. Sebab, mereka yang sudah berhasil memasuki bulan Ramadhan, menurut Rabiah Al Adawiyah, adalah mereka yang sudah dapat ampunan dari-Nya.

Artinya, mereka inilah, orang-orang yang setahun silam diampuni, lalu berdoa atau didoakan, dan doanya terkabul.

Allah SWT mempertemukan mereka kembali dengan Ramadhan. Sementara yang dia dapatkan di bulan Ramadhan berikutnya adalah ampunan dalam bentuk lain, sebagai janji Allah kepada mereka yang menunaikan puasa dengan landasan keimanan dan ketulusan. Orang mukmin akan selalu berada di dua "waktu" kebaikan.

Halaman:

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Merengkuh Kemenangan Sejati

Merengkuh Kemenangan Sejati

Ramadhan
Sidang Isbat Tetapkan 1 Syawal Jatuh pada 2 Mei

Sidang Isbat Tetapkan 1 Syawal Jatuh pada 2 Mei

Ramadhan
Keistimewaan Puasa Ramadhan

Keistimewaan Puasa Ramadhan

Ramadhan
Puasa Ramadhan, Ketakwaan, dan Pancasila

Puasa Ramadhan, Ketakwaan, dan Pancasila

Ramadhan
Mudik Berkemajuan

Mudik Berkemajuan

Ramadhan
Meraih Ketakwaan dengan Puasa

Meraih Ketakwaan dengan Puasa

Ramadhan
Lailatul Qadar Ada Pada Diri Kita

Lailatul Qadar Ada Pada Diri Kita

Ramadhan
Puasa Melatih Manusia Sempurna

Puasa Melatih Manusia Sempurna

Ramadhan
Menjemput Kemuliaan Lailatul Qadar

Menjemput Kemuliaan Lailatul Qadar

Ramadhan
Bahagia Komunal

Bahagia Komunal

Ramadhan
Bedug Puasa dan Spiritual Warga Jakarta

Bedug Puasa dan Spiritual Warga Jakarta

Ramadhan
Ramadhan Memang Istimewa

Ramadhan Memang Istimewa

Ramadhan
Kehilangan Harta dan Kehilangan Segalanya

Kehilangan Harta dan Kehilangan Segalanya

Ramadhan
Ramadhan: Momentum Healing, Meraih Kebahagiaan

Ramadhan: Momentum Healing, Meraih Kebahagiaan

Ramadhan
Menurunkan Al Quran ke Dalam Sanubari

Menurunkan Al Quran ke Dalam Sanubari

Ramadhan
icon-calculator

Kalkulator Zakat

Rp.
Rp.
Rp.
Minimal Rp6.644.868 per bulan
ornament calculator
komentar
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.