Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Indonesia Incar Pengurangan Emisi 385 Juta Ton, Baru Terpangkas Segini

Kompas.com - 25/04/2024, 00:00 WIB
Aisyah Sekar Ayu Maharani,
Hilda B Alexander

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Indonesia menargetkan sektor energi bisa memangkas emisi karbon sebesar 358 juta ton pada tahun 2030.

"Hingga 2022 kemarin capaian kita di atas 95 juta ton," kata Direktur Aneka Energi Baru dan Terbarukan Andriah Feby Misna dalam Peresmian Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Atap Bluebird, di Jakarta, Selasa (13/6/2023).

Sementara pada tahun 2023 ini diharapkan sektor energi bisa menurunkan emisi karbon hingga 116 juta ton.

Untuk mencapai target tersebut, sektor energi membutuhkan kerja keras, kontribusi, dan sinergi dari seluruh pihak.

Salah satu upaya adalah dengan memanfaatkan energi baru terbarukan (EBT) yang memiliki potensi membangkitkan energi sebesar 3.600 gigawatt.

Dari total potensi EBT tersebut, 3.300 gigawatt di antaranya berasal dari Solar Photovoltaic (PV).

Sayangnya, pada tahun 2022 lalu capaian pemanfaatan Solar PV baru di kisaran 300 megawatt atau sekitar 0,03 persen.

Baca juga: Seluruh Jalan Tol Milik Jasa Marga Akan Punya PLTS Sendiri

"Jadi jauh sekali pemanfaatannya. Kita harus kejar untuk bisa mencapai target transsisi energi," imbuh Andriah.

Pada tahun 2025 pemerintah menargetkan bisa memanfaatkan EBT dari Solar PV sebesar 23-25 persen, yang saat ini masih berada pada kisaran 12,3 persen.

Jika melihat target jangka panjang nol emisi karbon atau Net Zero Emission (NZE) pada tahun 2060, diproyeksikan sebanyak 708 gigawatt EBT sudah terbangun dengan 400 gigawatt berasal dari Solar PV.

"Jadi 60 persen dari pembangkit kita pada 2060 diharapkan di-support dari Solar PV," tandasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Artikel ini merupakan bagian dari Lestari KG Media, sebuah inisiatif untuk akselerasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Selengkapnya

A member of


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com