Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 09/12/2022, 09:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Ada 646 titik rawan di berbagai jalur kereta api (KA) sepanjang Pulau Jawa.

Masalah ini diketahui melalui tinjauan langsung Komisaris dan Direksi  PT Kereta Api Indonesia (KAI), Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT), serta Direktorat Jenderal (Ditjen) Perkeretaapian Kementerian Perhubungan (Kemenhub) ke berbagai wilayah di Pulau Jawa pada Senin (5/12/2022).

Tinjauan langsung ini dilakukan sebagai persiapan untuk memastikan seluruh aspek KA siap untuk melayani penumpang angkutan Natal 2022 dan Tahun Baru 2023.

Terlebih saat ini sudah masuk musim hujan di mana potensi terjadinya banjir, longsor, atau amblesan di jalur KA menjadi lebih besar.

Sebagai solusi masalah tersebut, Direktur Utama KAI Didiek Hartantyo akan menugaskan 45 petugas pemeriksa jalur ekstra dan 62 petugas daerah rawan.

Baca juga: KAI Siapkan 2,1 Juta Tiket Kereta buat Natal dan Tahun Baru, Segini yang Masih Tersedia

Selain itu, KAI juga menyediakan alat dan material yang ditempatkan tersebar di sepanjang jalur KA sebagai antisipasi.

"Hal ini bertujuan jika dalam keadaan darurat, perbaikan dapat segera dilakukan," ujar Didiek, mengutip laman resmi KAI, Kamis (8/12/2022).

Dalam tinjauannya, Didiek turut berpesan agar lingkungan stasiun tetap bersih, hijau, dan rapi sehingga bisa menjadi landmark di kawasan tersebut.

Sebagai informasi, tinjauan jalur KA ini dilakukan dalam perjalanan inspeksi selama 3 hari dan terbagi menjadi perjalanan lintas utara dan lintas selatan.

Inspeksi lintas utara dimulai dari Stasiun Gambir menuju Cirebon, Tegal, Semarang Tawang, Surabaya Pasar Turi, Surabaya Gubeng, Probolinggo, Jember hingga Ketapang.

Baca juga: Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung Masuk Tahap Kritikal

Sedangkan untuk lintas selatan melalui Stasiun Gambir, Padalarang, Bandung, Purwokerto, Kutoarjo, Yogyakarta, Solo Balapan, Madiun, Blitar, Malang, dan berakhir di Surabaya Gubeng.

"Saya meminta kepada seluruh jajaran untuk mempersiapkan angkutan Natal dan Tahun Baru sebaik mungkin," tutup Didiek.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+