Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

ATR/BPN Luncurkan GISLINER, Layanan Digital Cek Status Tanah dan Ruang

Kompas.com - 07/12/2022, 15:05 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian ATR/BPN telah meluncurkan website Geographic Information System Pengendalian dan Penertiban Tanah dan Ruang (GISLINER) pada Selasa (06/12/2022).

Sistem informasi berbasis geografis tersebut dikembangkan Direktorat Jenderal Pengendalian dan Penertiban Tanah dan Ruang (Ditjen PPTR).

Peruntukannya sebagai media sosialisasi dalam merespons kebutuhan teknologi pada era keterbukaan informasi dan transparansi digital.

"GISLINER juga sebagai sarana bagi pengambil keputusan bidang pengendalian dan penertiban tanah dan ruang," ujar Dirjen PPTR Budi Situmorang dikutip dari laman Kementerian ATR/BPN.

Dia menyampaikan, terkait upaya mengantarkan Kementerian ATR/BPN menuju institusi berstandar dunia, sedikitnya tujuh sistem informasi telah dibangun oleh setiap direktorat teknis di lingkungan Ditjen PPTR.

Baca juga: Mau Tau Sertifikat Tanah Asli atau Tidak? Coba Cek Nomornya

"Sistem pemerintahan berbasis elektronik pada Ditjen PPTR telah didorong sejak tahun 2021. Sedikitnya tujuh sistem informasi telah dibangun, di antaranya PatrolTaru, SIPPRu, SiPemanah, LSD Map Service, SiTANTEK, SiWASTEK, dan SI Penilaian Pelaksanaan KKPR dan PMP UMK," terangnya.

Sekretaris Direktorat Jenderal (Sesditjen) PPTR, Shafik Ananta menjelaskan, terdapat beberapa data yang disajikan dalam GISLINER, yaitu data-data spasial hasil kegiatan pengendalian dan penertiban pemanfaatan ruang.

Baca juga: Catat 6 Aplikasi Digital Pertanahan, Urusan Tanah Bakal Lebih Mudah

Meliputi Penilaian Pelaksanaan Kesesuaian Kegiatan Pemanfaatan Ruang (KKPR), Audit Tata Ruang, dan Analisis Spasial Perwujudan Struktur dan Pola Ruang.

"Selain itu, juga disajikan data-data hasil kegiatan Pengendalian dan Penertiban Pertanahan yang meliputi Pemantauan Hak Atas Tanah, dan Penertiban Penguasaan, Pemilikan, dan Penggunaan Tanah," pungkas Shafik Ananta.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+