Kasultanan dan Kadipaten DIY Bisa Kenakan Tarif Pemberian Hak Pakai dan HGB

Kompas.com - 23/06/2022, 19:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pihak Kasultanan dan Kadipaten Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) dapat mengenakan tarif terhadap pemberian Hak Guna Bangunan (HGB) atau Hak Pakai (HP) di atas tanahnya.

Hal ini disebutkan dalam Pasal 8 ayat 1 Peraturan Menteri (Permen) Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) Nomor 2 Tahun 2022 tentang Pendaftaran Tanah Kasultanan dan Tanah Kadipaten di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

"Pihak Kasultanan dan Kadipaten dapat mengenakan tarif/pisungsung atau bentuk perolehan nilai manfaat lainnya terhadap pemberian HGB atau HP di atas Tanah Kasultanan atau Tanah
Kadipaten".

Tarif atau disebut juga pisungsung atau bentuk perolehan nilai manfaat lainnya akan ditetapkan oleh Kasultanan dan Kadipaten.

Penetapan tarif atau pisungsung maupun bentuk perolehan nilai manfaat lainnya didasarkaan pada prinsip kemudahan dan tidak memberatkan calon pemegang HGB atau HP.

Baca juga: Ini Progres Tol Yogyakarta-Solo-YIA Kulonprogo

Adapun Tanah Kasultanan merupakan tanah milik Kasultanan yang meliputi Tanah Keprabon dan Tanah Bukan Keprabon atau Dede Keprabon di kabupaten/kota dalam DIY.

Sama halnya dengan Kasultanan, Tanah Kadipaten adalah tanah milik Kadipaten yang meliputi Tanah Keprabon dan Tanah Bukan Keprabon atau Dede Keprabon yang terdapat di kabupaten/kota dalam wilayah tersebut.

Tanah Keprabon yang merupakan tanah yang digunakan Kasultanan paling sedikit terdiri atas:

  • Karaton;
  • Alun-alun Lor;
  • Alun-alun Kidul;
  • Benteng;
  • Jagang;
  • Panggung Krapyak;
  • Tugu Pal Putih;
  • Tamansari;
  • Pasar Beringharjo;
  • Kepatihan;
  • Pasareyan Imogiri Ngayogyakarta;
  • Makam Sultan Agungan Ngayogyakarta;
  • Makam Kutho Gedhe Ngayogyakarta serta
  • Hastarenggo;
  • Pasareyan Giring;
  • Makam Giriloyo;
  • Makam Wot Galeh;
  • Makam Pakuncen;
  • Makam Banyu Sumurup;
  • Makam Gunung Buthak;
  • Makam Widoro Manis;
  • Petilasan-Petilasan;
  • Pasanggrahan-Pasanggrahan; dan
  • Masjid-Masjid Kagungan Dalem.

Sedangkan Tanah Keprabon merupakan tanah yang digunakan Kadipaten yang terdiri atas

  • Pura Pakualam;
  • Masjid Besar Pakualaman;
  • Alun-alun Sewandanan;
  • Kepatihan Pakualaman;
  • Labuhan Glagah Kulon Progo;
  • Makam Girigondo Kulon Progo;
  • Rumah Bintaran Wetan;
  • Makam Gunung Ketur;
  • Rumah Dinas Kecamatan;
  • Komplek Pasareyan Sosrobahu;
  • Sekolah Dasar Negeri Puro Pakualaman;
  • Komplek Pasareyan dan Masjid Sonyaragi;
  • Komplek Lembaga Pemasyarakatan Wirogunan;
  • Rumah Jabatan Kepala Lembaga Pemasyarakatan Wirogunan;
  • Makam Sentulrejo; dan
  • Makam Prajurit Warungboto
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.