Masalah Proyek Indonesia 1, Mulai Terlilit Utang hingga Sengketa Saham

Kompas.com - 10/08/2021, 07:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Masalah yang membelit proyek Indonesia 1 yang dikembangkan PT China Sonangol Media Investment (CSMI), perusahaan patungan antara China Sonangol Real Estate (CSRE) dan PT Media Property Indonesia (MPI), tak hanya konflik internal melainkan juga dengan kontraktor pelaksana.

Konflik internal yang dimaksud adalah dugaan penipuan dan penggelapan investasi sebagaimana diungkapkan Direktur PT MPI Dewi Kusuma Ayu.

Oleh karena itu, dia meminta CSMI tidak melakukan aksi koporasi apa pun selama proses permasalahan proyek Indonesia 1 ini belum selesai.

"Kami minta para pihak yang kemungkinan melakukan corporate action terkait Indonesia 1, agar menahan diri sebelum proses hukum berakhir. Sebab, proyek super tall Indonesia 1 tengah dalam sengketa," kata Dewi dalam konferensi persnya secara virtual, Senin (9/8/2021).

Baca juga: Kisruh Proyek Indonesia 1 Berlanjut, Media Group Mengaku Diakali China Sonangol

Sementara masalah eksternal dengan kontraktor pelaksana adalah terkait kewajiban CSMI kepada PT Acset Indonusa Tbk dan Kerja Sama Operasional (KSO) China Construction Eight Enginering Divison Corp Ltd atau CCEED-PT Bintai Kidenko Engineering Indonesia (BINKEI) atas tagihan pekerjaan Indonesia 1 yang belum dibayarkan.

Menanggapi perkembangan terbaru ini, PT Acset Indonusa Tbk menegaskan akan tetap fokus pada penuntasan kewajiban dan menunggu pembayaran dari CSMI atas progres pekerjaan Indonesia 1.

Hingga saat ini Corporate Secretary Acset Maria Cesilia mengatakan CSMI belum melunasi seluruh kewajibannya kepada Acset.

"Acset akan tetap fokus pada penuntasan kewajiban CSMI kepada perseroan sesuai dengan perjanjian perdamaian yang telah disepakati terkait pembangunan Proyek Indonesia 1," kata Maria kepada Kompas.com, Senin (09/08/2021).

Baca juga: Acset Akhirnya Terima Persetujuan Proposal Perdamaian China Sonangol

Meski tak menyebutkan besarannya, tetapi Maria mengaku CSMI baru menunaikan pembayaran kewajiban dua kali.

"CSMI baru melakukan pembayaran sebanyak dua tahap. Acset masih menunggu CSMI menyelesaikan sisa tahapan pembayaran selanjutnya sebagaimana telah disepakati dalam perjanjian perdamaian," ungkap Maria.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.