Kontur Menantang, Proyek Tol Binjai-Pangkalan Brandan Gunakan Teknologi CSP

Kompas.com - 08/07/2021, 14:00 WIB
Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS) Ruas Binjai - Pangkalan Brandan sepanjang 57,4 Kilometer Kementerian PUPRJalan Tol Trans Sumatera (JTTS) Ruas Binjai - Pangkalan Brandan sepanjang 57,4 Kilometer

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Hutama Karya (Persero) melalui anak usahanya PT Hutama Karya Infrastruktur (HKI) menargetkan pembangunan Jalan Tol Trans-Sumatera (JTTS) Ruas Binjai Pangkalan Brandan sepanjang 57,4 kilometer rampung tahun 2022.

Direktur Operasi III Hutama Karya Koentjoro mengungkapkan, hingga saat ini perkembangan konstruksi Jalan Tol Binjai-Pangkalan Brandan ini baru mencapai 35 persen dengan progres lahan 26 persen.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Kami memprioritaskan pengerjaan di Binjai-Pangkalan Brandan karena melihat analisis kepadatan kendaraan di kawasan ini sudah sangat meningkat," kata Koentjoro, Kamis (08/07/2021).

Koentjoro menjelaskan, untuk tahap awal pembangunan Tol Binjai-Pangkalan Brandan, perusahaan memprioritaskan penyelesaian tiga seksi.

Baca juga: Jalan Tol Trans-Sumatera Dorong Pertumbuhan Investasi Properti

Seksi 1 yaitu Binjai-Stabat sepanjang 12,3 kilometer, seksi 2 Stabat-Tanjungpura sepanjang 26,2 kilometer dan Seksi 3 Tanjungpura-Pangkalan Brandan sepanjang 18,9 kilometer.

Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS) Ruas Binjai - Pangkalan Brandan sepanjang 57,4 KilometerKementerian PUPR Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS) Ruas Binjai - Pangkalan Brandan sepanjang 57,4 Kilometer
Sementara itu, Direktur Utama HKI Aji Prasetyanti menjelaskan, pengerjaan Jalan Tol Binjai Pangkalan Brandan dari sisi teknis memiliki tantangan tersendiri.

Kontur dan kondisi eksisting tanah dasar di lapangan sangat bervariasi, sehingga metode pelaksanaan antara satu lokasi dengan lokasi lainnya berbeda.

“Tidak hanya membangun badan jalan tol (pekerjaan landed), HKI juga akan membangun beberapa segmen layang termasuk dua jembatan bentang panjang Tol Binjai-Pangkalan Brandan ini, karena melewati dua sungai besar," terang Aji.

Jembatan bentang panjang tersebut terletak di Sungai Sei Wampu dengan total panjang 230 meter dan sungai Batang Serangan dengan total panjang 178 meter.

"Pembangunan jembatan bentang di atas sungai ini juga memiliki tingkat kompleksitas yang cukup tinggi,” terang Aji.

Baca juga: Tol Trans-Sumatera Picu Pertumbuhan Properti, Ini yang Harus Diperhatikan Pengembang

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.