Kantor Rusak Berat, Kanwil BPN NTT Selamatkan Berkas Pertanahan

Kompas.com - 09/04/2021, 13:30 WIB
Kerusakan di Kantor Pertanahan (Kantah) Provinsi NTT. Dok. Kementerian ATR/BPN.Kerusakan di Kantor Pertanahan (Kantah) Provinsi NTT.

JAKARTA, KOMPAS.com Bencana alam kembali terjadi di Indonesia, tepatnya di Nusa Tenggara Timur (NTT).

Sejumlah wilayah di NTT mengalami bencana alam, mulai dari pohon tumbang, hujan badai, hingga banjir bandang.

Beberapa kantor pemerintahan dan rumah warga mengalami kerusakan, tak terkecuali Kantor Wilayah (Kanwil) BPN Provinsi NTT dan beberapa Kantor Pertanahan (Kantah) Kabupaten/Kota setempat.

Kepala Bagian Tata Usaha Kanwil BPN Provinsi NTT Azis Barawasi mengatakan, saat ini tengah dilakukan pembersihan di Kanwil BPN dan penyelamatan berkas-berkas pertanahan, terutama warkah dan peta.

"Sedang difokuskan untuk pembersihan ruangan dan halaman serta penyelamatan warkah dan peta," ujar Azis dikutip dari siaran pers kepada Kompas.com, Jumat (09/04/2021).

Baca juga: Meski Kantah Mamuju Rusak Berat, Dokumen Pertanahan Dipastikan Aman

Azis menjelaskan, Kantor Kanwil BPN Provinsi NTT paling terkena dampak bencana mengalami kerusakan cukup besar, terutama di lantai 3.

Sementara, Kantah Kota Kupang mengalami kerusakan di 3 ruangan, kondisi atap kantor terangkat.

Sedangkan di Kantah Kabupaten Sabu Raijua juga mengalami dampak dengan terendamnya kantor.

Karena mengalami kerusakan berat, kedua kantah tersebut tidak bisa melakukan pelayanan seperti biasa.

Sementara kantah yang tidak terdampak musibah, pelayanan tetap berjalan sebagaimana mestinya. 

Hingga saat ini, seluruh jajaran pegawai dari Kanwil BPN Provinsi NTT dan Kantah Kabupaten/Kota yang terkena dampak musibah ini dilaporkan selamat.

Namun ada beberapa rumah dari pegawai yang mengalami kerusakan cukup parah dan sedang dilakukan inventarisasi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X