Kompas.com - 05/02/2021, 18:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) menilai usulan kebijakan lockdown akhir pekan di Jakarta yang digulirkan oleh Anggota DPR Komisi IX tidak tepat.

Menurut Ketua Badan Pimpinan Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia Sutrisno Iwantono, kebijakan tersebut akan semakin memperburuk kondisi industri perhotelan di ibu kota.

"Usulan lockdown akhir pekan ini terlalu mendadak dan akan semakin memberatkan pelaku usaha khususnya Hotel dan Restoran di Jakarta," kata Sutrisno dalam diskusi virtual di Jakarta, Jumat (05/02/2021).

Sutrisno meminta Pemrov DKI melibatkan asosiasi di Ibu Kota dalam membuat kebijakan, agar tidak memberatkan dan merugikan industri perhotelan.

Baca juga: Marak Hotel Dijual di Marketplace, Pengamat: Tak Mungkin Dilakukan Pemilik

Lebih lanjut, Sutrisno menuturkan, selama periode pembatasan diterapkan oleh pemerintah, industri perhotelan sudah terpuruk dengan okupansi kamar hotel hanya 25 persen.

Diberlakukannya lockdown akhir pekan justru akan membuat tingkat hunian makin merosot, dan menambah kerugian bagi industri tersebut.

"Kami belum menghitung total kerugian yang dialami oleh industri perhotelan, tetapi dampaknya tentu sangat signifikan. Hotel di Jakarta itu jumlahnya ada 990 properti," ucap dia.

Jika lockdown akhir pekan diterapkan, bakal menghancurkan kembali industri ini yang sebenarnya sudah mulai bergerak.

Baca juga: Tak Lazim Hotel Dijual di Marketplace, Pemilik Biasanya Bergerak Diam-diam Cari Investor

Industri hotel mulai sedikit bergerak saat ini dengan banyaknya reservasi untuk acara-acara pertemuan dan pernikahan dalam skala kecil di hotel dan restoran.

Untuk diketahui, Pemrov DKI Jakarta tengah mengkaji usulan lockdown akhir pekan yang digulirkan Anggota Komisi IX DPR RI Saleh Partaonan Daulay.

Masyarakat nantinya tidak boleh keluyuran mulai Jumat malam pukul 21.00 WIB hingga Senin pukul 05.00 WIB.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.