[POPULER PROPERTI] Penggunaan Barang Impor untuk Properti dan Konstruksi Dilarang Mulai 2021

Kompas.com - 30/12/2020, 10:00 WIB
Ilustrasi konstruksi. cammconstruction.comIlustrasi konstruksi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Penggunaan barang impor untuk semua proyek properti dan konstruksi akan dilarang mulai tahun 2021.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menegaskan hal itu dalam diskusi bertajuk "Mendorong Pemulihan Ekonomi Nasional Melalui Sektor Prumahan". di Jakarta, Senin (29/12/2020).

Menurut Basuki, pelarangan ini dilakukan demi upaya pemulihan ekonomi. Oleh karena itu, pembangunan properti dan konstruksi wajib menggunakan produk lokal.

"Tidak hanya untuk perumahan, tapi untuk semua konstruksi terutama yang ada di bawah Kementerian PUPR sesuai dengan arahan Presiden harus menggunakan produk lokal," tegas Basuki.

Artikel tersebut menjadi berita terpopuler di kanal Properti Kompas.com edisi Rabu (30/12/2020).

Meski demikian, kata Basuki, ada beberapa syarat jika pembangunan properti dan konstruksi menggunakan barang impor.

Apa syarat itu?

Berita selengkapnya bisa Anda akses di sini Mulai 2021, Penggunaan Barang Impor Dilarang untuk Properti dan Konstruksi

PT Wika Realty Tbk atau Wika Realty resmi menjadi induk holding hotel Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Hal ini ini ditandai dengan penananatangan Perjanjian Komitmen Jual Beli Saham antara Wika Realty dengan empat BUMN.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X