Sofyan Sebut Draf Pertama PP UUCK Hampir Rampung

Kompas.com - 13/11/2020, 13:12 WIB
Ilustrasi apartemen. Apartemen menjadi alternatif hunian di tengah keterbatasan lahan perkotaan ShutterstockIlustrasi apartemen. Apartemen menjadi alternatif hunian di tengah keterbatasan lahan perkotaan

JAKARTA, KOMPAS.com - Aturan turunan atau Peraturan Pemerintah (PP) dalam pelaksanaan Undang-undang (UU) Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja hampir selesai dikerjakan.

Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) Sofyan A Djalil mengungkapkan hal itu dalam konferensi pers virtual, Selasa (10/11/2020).

"Alhamdulillah, kami sudah hampir selesai semuanya tinggal koordinasi pada tingkat Menteri Koordinator (Menko) dan semua pihak," ucap Sofyan.

Sofyan menegaskan, saat ini yang hampir selesai dikerjakan merupakan draf pertama PP tersebut.

Dalam menyusun draf PP, Pemerintah mendapatkan masukan dari berbagai pihak untuk mencerminkan kondisi sebenarnya.

Termasuk draf pertama aturan turunan soal perluasan kepemilikan apartemen Warga Negara Asing (WNA).

Baca juga: Setelah PP Terbit, Badan Bank Tanah Bakal Segera Dibentuk

Meski demikian, Sofyan tak menjelaskan hal krusial apa yang tercantum dalam draf PP soal kepemilikan asing itu.

Adapun dalam beleid tersebut, ketentuan hak milik ini tertuang dalam Pasal 144 UU Cipta Kerja.

Pasal 144 ayat 1 UU Cipta Kerja menyebutkan, persyaratan hak milik atas sarusun diberikan kepada lima golongan.

Kelima golongan yang disebutkan dalam ketentuan tersebut yakni, Warga Negara Indonesia (WNI), Badan Hukum Indonesia, Warga Negara Asing (WNA) yang mempunyai izin sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.

Kemudian, Badan Hukum Asing yang mempunyai perwakilan di Indonesia, serta perwakilan negara asing dan lembaga internasional yang berada atau mempunyai perwakilan di Indonesia.

Selanjutnya, Pasal 144 ayat 2 menerangkan, hak milik atas sarusun dapat beralih atau dialihkan dan dijaminkan.

Selain itu, hak milik atas sarusun juga dapat dijaminkan dengan dibebani hak tanggungan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan, sebagaimana tercantum dalam Pasal 144 ayat 3.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X