Kerap Mengalami Mimpi Buruk Selama Pandemi? Penelitian Ungkap Hal Ini

Kompas.com - 15/08/2022, 08:45 WIB
Jenis-jenis mimpi buruk. prpicturesproductionJenis-jenis mimpi buruk.
Editor Maharani Kusuma Daruwati

Parapuan.co - Pandemi Covid-19 telah berjalan hampir 3 tahun.

Selama pandemi, banyak hal yang berubah dari segala aspek.

Mulai dari sisi ekonomi yang sempat terpuruk, kesehatan fisik, hingga kesehatan mental dan psikologis masyarakat pun terpengaruhi.

Selama pandemi, psikis masyarakat mungkin mengalami perubahan termasuk juga perubahan kebiasaan-kebiasaan yang tak tentu.

Seperti halnya kerap munculnya mimpi-mimpi aneh dan mencekam karena ketakutan akan kondisi yang tak tentu di awal pandemi.

Apakah kamu memiliki mimpi aneh selama pandemi Covid-19?

Jika ya, kamu tidak sendiri. Para peneliti telah menerbitkan sebuah studi baru di Journal of Sleep Research yang menemukan 45% orang dalam survei tidur dan kesehatan mental global telah mengubah pengalaman mimpi selama pandemi.

Para peneliti dari Monash's Turner Institute for Brain and Mental Health, meminta lebih dari 2000 orang menyelesaikan survei.

“Banyak yang melaporkan mengalami lebih banyak mimpi dan mimpi buruk daripada biasanya pada tahap awal pandemi Covid-19,” kata Dr. Melinda Jackson, peneliti utama, dosen senior, dan psikolog tidur di Turner, seperti dikutip dari rilis yang diterima PARAPUAN.

 Baca Juga: 3 Jenis Mimpi Buruk yang Perlu Diketahui, Salah Satunya Mimpi yang Berulang

 

 

“Mimpi-mimpi ini dijelaskan dalam definisi tinggi, lebih hidup dan berwarna dari biasanya, dengan peningkatan kejernihan visual, tetapi sering kali memiliki perubahan yang aneh atau aneh.”

Mimpi pandemi awal ini juga memiliki “valensi”, atau nada yang lebih negatif, dengan peserta melaporkan lebih banyak mimpi buruk dan mimpi buruk, memimpikan skenario menakutkan atau mengancam seperti perang dan bencana.

“Saya tidak dapat mengingat banyak sekarang, tetapi mimpi-mimpi itu telah mengganggu, penuh warna, dan dalam beberapa kasus menakutkan – kematian skala besar, umumnya oleh perang. Terkadang mereka membangunkan saya," kata salah satu peserta penelitian.

"Ada 'tema bertahan hidup' yang nyata untuk mimpi pandemi," kata Hailey Meaklim, seorang psikolog dan kandidat PhD yang memimpin studi Turner dengan Dr. Jackson.

“Ada banyak mimpi tentang kematian, dan orang-orang mengkhawatirkan keselamatan keluarga dan teman-teman mereka. Itu adalah waktu yang menakutkan dan tidak pasti bagi orang-orang, dan perasaan cemas ini berlanjut ke dalam mimpi orang-orang,” ujarnya.

"Mimpi buruk dengan orang-orang yang saya sayangi sakit atau sekarat," ucap peserta studi.

Tetapi tidak semua peserta memimpikan detail spesifik pandemi.

“Kami memang memiliki beberapa peserta yang memimpikan alat pelindung diri (APD), jarak sosial, dan ketakutan akan tertular virus, tetapi topik ini hanya sub-tema kecil dalam mimpi pandemi,” kata Meaklim.

Baca Juga: Cemas dan Lelah Karena Pesan Singkat, Apa Itu WhatsApp Fatigue?

 



“Saya bermimpi tentang topeng, membuat topeng, dan tidak memiliki cukup (masker),” ujar peserta lainnya.

Hubungan antara Kurang Tidur dan Mimpi

Tidak semua orang yang disurvei mengalami tingkat perubahan mimpi yang sama.

Para peneliti menemukan orang yang mengalami kesulitan tidur  dengan insomnia lebih mungkin melaporkan perubahan mimpi daripada individu yang terus tidur nyenyak selama pandemi.

Secara khusus, orang yang mengalami insomnia selama pandemi memiliki proporsi perubahan mimpi tertinggi (55%), dibandingkan dengan mereka yang memiliki insomnia sebelumnya (yaitu, mereka sudah menderita insomnia sebelum pandemi, 45%), atau mereka yang adalah tidur yang baik (36%).

 

Tetapi apakah orang yang tidur baik dan buruk memiliki jenis mimpi yang berbeda?

Para peneliti menggunakan analisis Linguistic Inquiry Word Count untuk membandingkan bahasa yang digunakan oleh partisipan untuk menggambarkan mimpi mereka.

Peserta dengan insomnia menggunakan kata-kata negatif secara signifikan lebih untuk menggambarkan perubahan mimpi mereka daripada orang-orang yang tidur nyenyak.

Selain itu, peserta yang mengalami insomnia untuk pertama kalinya selama pandemi menggunakan kata-kata yang lebih cemas dan berhubungan dengan kematian daripada orang yang tidur nyenyak.

Baca Juga: Lansia dan Anak-Anak Juga Butuh Self-Healing, Ini Cara Melakukannya

 



“Secara keseluruhan, penderita insomnia, ketika akhirnya tertidur, memiliki mimpi yang lebih negatif dan menakutkan daripada orang yang tidur nyenyak,” jelas Meaklim.

Mengapa pandemi menyebabkan perubahan dalam aktivitas mimpi?

Pada saat stres, adalah normal untuk mengalami peningkatan aktivitas mimpi.

“Peningkatan dalam mimpi yang jelas dan mimpi buruk telah diamati setelah perang, bencana alam, dan serangan teroris seperti 9/11 ,” terang Dr. Jackson.

Teori mimpi simulasi ancaman menyatakan bahwa selama peristiwa yang membuat stres, mimpi kita mengandung konten dan citra yang mengancam untuk mempersiapkan kita menghadapi situasi yang mengancam kehidupan nyata.

Peningkatan hormon stres di otak mungkin memainkan peran kunci dalam perubahan aktivitas mimpi ini.

“Otak kita sebenarnya sangat aktif selama tidur gerakan mata cepat, tahap tidur di mana kita mengalami mimpi yang lebih aneh dan jelas. Daerah visuospasial otak kita menjadi super aktif, bersama dengan pusat emosi dan memori kita. Ini semua dapat meningkat pada saat stres, dan kita mendapatkan mimpi dan mimpi buruk yang meningkat,” ungkap Meaklim.

Perubahan Pola Tidur-Bangun Pandemi

Beberapa perubahan lain pada tidur terjadi selama pandemi yang mungkin menjelaskan peningkatan aktivitas mimpi.



“Kami melihat perubahan pola tidur-bangun di seluruh dunia, dengan banyak orang dapat tidur lebih lambat karena persyaratan penguncian/kerja-dari-rumah. Kami mengalami lebih banyak tidur REM menjelang akhir malam, yang dapat dikurangi jika orang mengatur alarm untuk bangun pagi untuk bekerja,” jelas Dr Jackson.

“Perpanjangan tidur alami yang kami lihat selama pandemi ini mungkin telah menyebabkan peningkatan ingatan mimpi, hanya karena mereka tidur lebih lama dan memiliki lebih banyak tidur REM,” imbuhnya.

Peran Insomnia

Tetapi mengapa orang dengan insomnia mengalami lebih banyak perubahan mimpi daripada orang yang tidur nyenyak?

“Kami memiliki beberapa teori tentang ini,” kata Meaklim.

 

“Salah satunya adalah jika orang langsung bangun setelah mimpi, mereka lebih mungkin untuk mengingatnya. Jadi, jika orang mengalami insomnia dan lebih sering terbangun sepanjang malam, mereka lebih mungkin untuk mengingat mimpi mereka daripada seseorang yang langsung tertidur kembali.”

Namun, mungkin ada lebih banyak fisiologi tidur yang berperan.

Hipotesis Ketidakstabilan REM tentang insomnia menunjukkan bahwa orang dengan insomnia memiliki tidur REM yang lebih tidak stabil, yang menyebabkan mereka lebih sering terbangun setelah periode tidur REM, dan karena itu mengingat lebih banyak mimpi buruk.

Gejala kesehatan mental seperti stres, kecemasan dan depresi di siang hari mungkin berperan, dengan meningkatkan gejala insomnia serta mimpi buruk dan mimpi buruk.

“Kami memang melihat bahwa perubahan mimpi dikaitkan dengan gejala kesehatan mental yang lebih buruk dari waktu ke waktu, dan efek ini lebih terasa pada individu dengan insomnia” kata Jackson.

Mimpi Berubah Seiring Waktu

Untungnya, perubahan mimpi aneh ini tidak berlangsung lama. Pada tindak lanjut tiga bulan, sebagian besar peserta mencatat penurunan signifikan dalam aktivitas mimpi.

Ini berlanjut selama 12 bulan, dengan kelompok insomnia onset baru juga mengalami penurunan signifikan lainnya dalam aktivitas mimpi dari enam hingga 12 bulan tindak lanjut.

Bagi kebanyakan orang, gejala insomnia dan mimpi buruk akan mereda setelah stres dan kecemasan awal pandemi.

Tapi jika orang masih kesulitan tidur, Healthy Sleep Clinic di Monash bisa membantu.

“Ada pengobatan berbasis bukti yang baik untuk insomnia dan mimpi buruk, jadi kami mendorong orang untuk mencari bantuan jika mereka masih kesulitan tidur,” pungkias Dr. Jackson.

 

Baca Juga: 5 Tips dari Psikolog untuk Cegah Gangguan Psikosomatik di Masa Pandemi

 

(*)


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Stop Mulai Sekarang, Ini 4 Cara Keluar dari Percakapan Membanding-bandingkan Anak

Stop Mulai Sekarang, Ini 4 Cara Keluar dari Percakapan Membanding-bandingkan Anak

PARAPUAN
Punya Waktu Terbatas untuk Berolahraga, Melanie Putria Bagikan Rahasianya

Punya Waktu Terbatas untuk Berolahraga, Melanie Putria Bagikan Rahasianya

PARAPUAN
SBN ORI2022 Sudah Mulai Dipasarkan, Ini Imbal Hasil yang Ditawarkan

SBN ORI2022 Sudah Mulai Dipasarkan, Ini Imbal Hasil yang Ditawarkan

PARAPUAN
Perbedaan Skincare Microbiome Friendly dengan Produk yang Mengandung Microbiome

Perbedaan Skincare Microbiome Friendly dengan Produk yang Mengandung Microbiome

PARAPUAN
Waspadai Ini 7 Jenis Penyakit Jantung, Kenali Penyebab dan Gejalanya

Waspadai Ini 7 Jenis Penyakit Jantung, Kenali Penyebab dan Gejalanya

PARAPUAN
 Ingin Ombre Lips ala Korea Awet dan Anti Transfer? Yuk Coba Cara Ini

Ingin Ombre Lips ala Korea Awet dan Anti Transfer? Yuk Coba Cara Ini

PARAPUAN
Daftar Pemain Serial Berlin, Spin-off Series Populer Money Heist

Daftar Pemain Serial Berlin, Spin-off Series Populer Money Heist

PARAPUAN
5 Tips Membagi Waktu antara Pekerjaan Tetap dan Bisnis UMKM, Simak!

5 Tips Membagi Waktu antara Pekerjaan Tetap dan Bisnis UMKM, Simak!

PARAPUAN
Ramah Pengguna Perempuan, Berikut 4 Keunggulan New Xpander Cross

Ramah Pengguna Perempuan, Berikut 4 Keunggulan New Xpander Cross

PARAPUAN
Ramah Pengguna Perempuan, Berikut 4 Keunggulan New Xpander Cross

Ramah Pengguna Perempuan, Berikut 4 Keunggulan New Xpander Cross

PARAPUAN
Alami Gangguan Kesehatan Mental, Begini Kisah Afina Syifa dalam Menerima Diri Sendiri

Alami Gangguan Kesehatan Mental, Begini Kisah Afina Syifa dalam Menerima Diri Sendiri

PARAPUAN
Dokter Spesialis Kulit Jelaskan Pentingnya Menjaga Keseimbangan Microbiome Kulit

Dokter Spesialis Kulit Jelaskan Pentingnya Menjaga Keseimbangan Microbiome Kulit

PARAPUAN
Setiap Anak Istimewa, Ini 5 Alasan Orang Tua Perlu Stop Bandingkan Bayi

Setiap Anak Istimewa, Ini 5 Alasan Orang Tua Perlu Stop Bandingkan Bayi

PARAPUAN
Sering Ganti Karyawan, Kenali 5 Ciri-Ciri Perusahaan yang Tidak Sehat

Sering Ganti Karyawan, Kenali 5 Ciri-Ciri Perusahaan yang Tidak Sehat

PARAPUAN
Koper Supreme x Louis Vuitton Turun Harga hingga Ratusan Juta, Tertarik Membeli?

Koper Supreme x Louis Vuitton Turun Harga hingga Ratusan Juta, Tertarik Membeli?

PARAPUAN
 Punya Banyak Manfaat, Ini Keuntungan Kombinasi Vitamin C dan Sunscreen

Punya Banyak Manfaat, Ini Keuntungan Kombinasi Vitamin C dan Sunscreen

PARAPUAN
Tayang Netflix, Ini 3 Film Keluarga yang Bakal Hadir Bulan Oktober 2022

Tayang Netflix, Ini 3 Film Keluarga yang Bakal Hadir Bulan Oktober 2022

PARAPUAN
Sering Ditanyakan saat Wawancara Kerja, Ini Cara Jawab Pertanyaan Kelebihan dan Kekurangan Diri

Sering Ditanyakan saat Wawancara Kerja, Ini Cara Jawab Pertanyaan Kelebihan dan Kekurangan Diri

PARAPUAN
 New Xpander Cross Hadir dengan Facelift dan Fitur Baru, Begini Keistimewaannya

New Xpander Cross Hadir dengan Facelift dan Fitur Baru, Begini Keistimewaannya

PARAPUAN
Rifat Sungkar Jadi Salah Satu Pereli yang Perkuat Tim Mitsubishi Ralliart di AXCR 2022 Thailand

Rifat Sungkar Jadi Salah Satu Pereli yang Perkuat Tim Mitsubishi Ralliart di AXCR 2022 Thailand

PARAPUAN
3 Cara Mencegah Sunscreen Transfer Saat Pakai Pakai Masker dan Hijab

3 Cara Mencegah Sunscreen Transfer Saat Pakai Pakai Masker dan Hijab

PARAPUAN
Takut Kulit Belang karena Sering Keluar Rumah? Yuk Coba Tips Ini

Takut Kulit Belang karena Sering Keluar Rumah? Yuk Coba Tips Ini

PARAPUAN
Hari Pariwisata Dunia, Indonesia Dorong Pariwisata Berkualitas dan Berkelanjutan

Hari Pariwisata Dunia, Indonesia Dorong Pariwisata Berkualitas dan Berkelanjutan

PARAPUAN
Yuk, Kenali Karakter Kulit Perempuan Asia dan Kandungan Sunscreen yang Cocok

Yuk, Kenali Karakter Kulit Perempuan Asia dan Kandungan Sunscreen yang Cocok

PARAPUAN
 Martha Tilaar Group dan BRIN Siap Eksplorasi Potensi Anggrek Asli Indonesia

Martha Tilaar Group dan BRIN Siap Eksplorasi Potensi Anggrek Asli Indonesia

PARAPUAN
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.