KPAI Minta Pemerintah Serius Bendung Pengaruh ISIS pada Anak

Kompas.com - 10/08/2014, 11:41 WIB
Kominisioner KPAI Susanto Adysta Pravitra RestuKominisioner KPAI Susanto
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) meminta pemerintah melindungi anak-anak dari pengaruh Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS). Sebab, ISIS saat ini sudah gencar melakukan gerakan di Indonesia untuk meyakinkan masyarakat, termasuk anak-anak untuk dapat bergabung dengan kelompok mereka.

"Kepada pemerintah agar melakukan langkah-langkah sistematis dan serius untuk membendung ISIS agar tidak mengindoktrinasi anak sebagai kelompok yang rentan," kata Komisioner KPAI Susanto kepada Kompas.com, Minggu (10/8/2014).

Menurut dia, secara ideologis ISIS bertentangan dengan visi kebangsaan. Sementara dari tinjauan agama, ISIS cenderung ekstremis dan tafsir keagamaan yang dikembangkan bertentangan dengan prinsip dasar agama.

"KPAI juga mendesak kelompok ISIS agar tidak merekrut anak sebagai bagian dari gerakan mereka dan jika itu dilakukan dapat dikenakan sanksi pidana," lanjut Susanto.

KPAI juga mengingatkan pemerintah untuk bisa lebih tegas menyikapi gerakan ISIS atau Negara Islam Irak dan Suriah ini di Indonesia. "Mengingat masifnya gerakan mereka, tentu negara tidak boleh kalah," pungkas dia.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X