Kompas.com - 22/08/2021, 15:32 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Artis Arzeti Bilbina mengatakan ada dampak serius dari pandemi Covid-19 yang berkepanjangan.

Menurut dia, banyak keluarga yang mengalami penurunan pendapatan akibat kehilangan pekerjaan dan kesulitan mendapatkan pekerjaan selama pandemi.

"Karena tiga dari empat rumah tangga mengalami penurunan pendapatan. Terganggunya perekonomian, gangguan sosial, dan juga kesehatan termasuk ibu dan juga anak-anak," ujar Arzeti, Minggu (22/8/2021).

Baca juga: Arzeti Bilbina Edukasi tentang Bahaya BPA dalam Kemasan Plastik

Yang juga menjadi perhatian Arzeti lainnya adalah kondisi anak-anak tanpa orangtua lantaran menjadi yatim-piatu setelah kedua orantuanya meninggal akibat Covid-19.

"Anak-anak juga rentan dengan kondisi ini dan banyak yang menjadi yatim piatu. Ini harus diperhatikan secara khusus," ujarnya.

Arzeti yang duduk di Komisi IX DR RI dari Fraksi PKB meminta peran pemerintah terkait tanggungan kehidupan dan pendidikan anak-anak tersebut.

Baca juga: Arzeti Bilbina: Seharusnya Vaksin Covid-19 Gratis, Jangan Diperjualbelikan

Karena, kata dia, anak-anak merupakan tanggung jawab pemerintah. Mereka akan menjadi generasi penerus bangsa yang harus diperhatikan.

"Beasiswa untuk anak-anak yatim piatu akibat pandemi harus diperhatikan. Kita semua harus memiliki terobosan baru di masa pandami ini. Sama-sama optimis menghadapinya dan tak ada ego pribadi. Kita lebih baik menjadi lilin daripada mengutuk kegelapan," ujarnya.

Arzeti mengungkapkan hal tersebut ketika menjadi pembicara dalam webinar atau talkshow Indonesia Tangguh Indonesia Tumbuh dengan tema acara "Berbagi Cinta di Masa Pandemi”. 

Baca juga: Arzeti Bilbina: Seharusnya Vaksin Covid-19 Gratis, Jangan Diperjualbelikan

Webina tersebut juga menghadirkan sejumlah kepala daerah yang memaparkan kondisi di daerah mereka sehubungan dengan dampak sosial dan ekonomi dari pandemi Covid 19.

Para kepala daerah juga mengungkapkan program-program apa saja yg sudah dilakukan dalam membantu masyarakat terdampak Covid 19 serta kebutuhan-kebutuhan yang masih menjadi persoalan untuk untuk ditangani hingga saat ini.

"Pandemi Covid-19 ini merata di Tanah Air. Jakarta paling banyak dan Sumatera Barat ada di posisi 10 besar dan 34 provinsi yang ada. Pemerintah daerah harus segera cepat tanggap menghadapi Covid-19 ini," kata Arzeti.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.