Kompas.com - 11/11/2020, 17:05 WIB
Jerinx SID (tangkapan layar YouTube Kompas TV) KOMPAS.com/VINCENTIUS MARIOJerinx SID (tangkapan layar YouTube Kompas TV)

JAKARTA, KOMPAS.com – Kasus pencemaran nama baik yang menyeret drummer grup band SID, Jerinx telah sampai di tahap pembacaan Pledoi atau nota pembelaan.

Di kesempatan tersebut, beberapa kali suami Nora Alexandra ini menyinggung soal banyak dokter yang percaya pada pendapatnya.

Tanpa bukti survei, bagi Jerinx, kasusnya hanya penghakiman yang tidak masuk akal.

“Ini saya rasa tuduhan yang tidak masuk akal. Balik lagi ke statistik dan survei, apakah jaksa pernah mewawancarai semua dokter di Indonesia dari Sabang sampai Merauke. Jika ada bisa tunjukka statistiknya, saya mau lihat siapa-siapa saja yang setuju dan tidak,” ujar Jerinx dikutip Kompas.com lewat kanal YouTube Kompas TV, Rabu (11/11/2020).

Pria bernama asli I Gede Ari Astina ini menyatakan, perlu bukti statistik yang lebih nyata untuk membuktikan dirinya bersalah.

“Ini yang saya sayangkan ke IDI kenapa IDI seolah-olah mengatasnamakan semua dokter yang ada di Indonesia tapi tak ada bukti statistik. Sebuah statement prematur, tidak ada bukti statistik lalu menuduh orang menyakiti perasaan dokter seluruh Indonesia,” ujar Jerinx.

Baca juga: Bantah Lukai Perasaan Dokter Seluruh Indonesia, Jerinx: IDI Makassar Bicara Hasil Rapid Test Palsu

Di sisi lain, Jerinx mengaku banyak dokter yang berkirim pesan pribadi dengannya dan setuju dengan pernyataannya.

Namun, karena takut statusnya dicopot, para dokter tersebut meminta agar dirahasiakan identitasnya.

“Belum lagi, banyak sekali dokter mengirim pesan pribadi ke saya tapi tidak mau identitas diungkap karena takut dicabut izinnya. Banyak dokter yang mendukung saya. Mereka tahu apa yang saya lakukan tidak salah karena mereka paham,” tutur Jerinx.

Jerinx SID dilaporkan atas ujarannya yang menyebut IDI sebagai kacung WHO pada 16 Juni 2020.

Baca juga: Fakta-fakta Sidang Pleidoi Jerinx, Tangis Sang Ibu, Kehadiran Dokter Tirta hingga Janji Bijak Bermedsos

Dalam sebuah unggahan di Instagram miliknya, Jerinx menulis, "Gara-gara bangga jadi kacung WHO, IDI dan Rumah Sakit dengan seenaknya mewajibkan semua orang yang akan melahirkan tes Covid-19".

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X