Tyo Pakusadewo yang Tak Kunjung Direhabilitasi

Kompas.com - 14/10/2020, 07:08 WIB
Tyo Pakusadewo saat sesi wawancara dalam rangka promo film My Generation di Gedung Kompas Gramedia, Palmerah Barat, Jakarta, Senin (30/10/2017). Film arahan Upi ini menceritakan tentang remaja yang hidup di era millenial saat ini. KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELITyo Pakusadewo saat sesi wawancara dalam rangka promo film My Generation di Gedung Kompas Gramedia, Palmerah Barat, Jakarta, Senin (30/10/2017). Film arahan Upi ini menceritakan tentang remaja yang hidup di era millenial saat ini.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan kembali menggelar sidang terkait kasus dugaan penyalahgunaan narkoba dengan terdakwa Tyo Pakusadewo.

Dalam persidangan kali ini, Tyo Pakusadewo yang diwakili kuasa hukumnya, Santrawan P Paparangan membacakan eksepsi atau nota keberatan terhadap dakwaan Jaksa Penuntut Umum (JPU).

Diketahui, Jaksa mendakwa Tyo Pakusadewo dengan tiga pasal alternatif yakni Pasal 114 Ayat 1, Pasal 111 Ayat 1, dan Pasal 127 Ayat 1 Undang Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika.

Berikut isi eksepsi Tyo Pakusadewo yang dirangkum Kompas.com.

Pertanyakan rehabilitasi

Dalam eksepsi yang dibacakan Santrawan, Tyo Pakusadewo mempertanyakan alasan pihak kepolisian yang sampai saat ini belum memberikan rehabilitasi.

Padahal, kata Santrawan, Badan Narkotika Nasional (BNN) DKI Jakarta telah menerbitkan surat assessment untuk Tyo Pakusadewo pada Mei 2020.

"Pihak Ditresnarkoba Polda Metro Jaya tidak melaksanakan hal itu (rehabilitasi). Maka, ini bisa dikatakan pihak Polda sudah melanggar kode etik," tegas Santrawan dalam persidangan.

Baca juga: Tyo Pakusadewo Pertanyakan Alasan Polisi Belum Berikan Rehabilitasi

Bandingkan dengan kasus Raffi Ahmad

Oleh karena belum mendapatkan rehabilitasi, Santrawan membandingkan kasus kliennya dengan pembawa acara Raffi Ahmad yang pernah tersandung narkoba pada 2013.

Santrawan menyebut Raffi Ahmad mendapatkan rehabilitasi atas kasus yang menimpanya pada waktu itu.

"Bahwa masih sangat hangat dalam ingatan kita bersama terhadap kasus narkotika yang menimpa artis Raffi Ahmad pada tahun 2013 lalu," kata Santrawan.

"Badan Narkotika Nasional mengirim artis Raffi Ahmad ke Lido Bogor, Jawa Barat, untuk menjalani rehabilitasi," ucap Santrawan melanjutkan.

Baca juga: Kuasa Hukum Bandingkan Kasus Narkoba Tyo Pakusadewo dengan Raffi Ahmad

Poin utama eksepsi

Berlandaskan hal-hal tersebut, Santrawan membeberkan poin utama eksepsi di dalam persidangan.

Pertama, Santrawan meminta majelis hakim agar menerima eksepsi Tyo Pakusadewo sepenuhnya.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X