Pasha Ungkap Cerita Menarik di Balik Nama Band Ungu

Kompas.com - 29/09/2020, 16:04 WIB
Pasha Ungu dan Uus dalam podskuy. (Bidikan layar YouTube Kuy Entertainment). KOMPAS.com/Revi C Rantung Pasha Ungu dan Uus dalam podskuy. (Bidikan layar YouTube Kuy Entertainment).

JAKARTA, KOMPAS.com - Penyanyi Sigit Purnomo Said atau Pasha menjelaskan sejarah band Ungu.

Dalam kanal YouTube Kuy Entertainment, Pasha mengungkap bahwa ia bukanlah salah satu pendiri band Ungu.

Wakil wali kota Palu ini mengatakan, ia justru baru bergabung dengan Ungu pada 1999, sedangkan band itu sendiri dibentuk sejak 1996.

Baca juga: Setia Dampingi Pasha Ungu, Adelia: Saya Support Apa yang Dilakukan Suami

"Jadi perlu diketahui, (saya) dijadiin sebagai vokalis sebenarnya Ungu-nya sendiri sudah ada. Maksudnya Ungu sudah berdiri di tahun 1996, saya masih SMA kelas 2. Baru gabung di Ungu 1999," kata Pasha dikutip Kompas.com, Selasa (29/9/2020).

Pasha berujar, nama Ungu dipilih karena saat itu mengikuti tren nama sebuah band atau vokal grup yang memiliki nama warna.

Sejak saat itulah mereka sepakat dengan nama Ungu.

Baca juga: Kiprah Pasha Ungu Pindah-pindah Panggung dari Musik hingga Politik

"Ungu terlalu feminis gitu kan, cuman memang tren di masa itu banyak band yang menggunakan nama-nama warna, sebut saja Jingga, Warna, terus ada Merah maroon," tambah Pasha.

Rupanya Pasha serta personel lainnya mendapatkan keberuntungan setelah menyematkan nama Ungu untuk band mereka.

Ungu mampu bersaing di kancah musik Tanah Air dan menghadirkan single-single hits.

Baca juga: Rilis Album Solo di Akhir Masa Jabatan, Pasha Ungu: Momentumnya Baru Sekarang

"Kami enggak fokus ke situ walaupun akhirnya senang saja akhirnya Ungu membawa keberuntungan dan sebesar ini," tutur suami Adelia Wilhelmina itu.

Ungu menjadi salah satu band yang banyak diminati lantaran memiliki lagu-lagu hits di antaranya, "Demi Waktu", "Laguku", "Melayang" dan masih banyak lagi.

Baca juga: Masa Jabatan Segera Berakhir, Pasha Siapkan Karya Bersama Ungu

Ungu digawangi lima personel, yakni Pasha (vokalis), Makki (bass), Enda (gitar), Onci (gitar), dan Rowman (drum).

Sampai sebelum Pasha Ungu menjadi wakil wali kota Palu, Ungu telah menghasilkan tujuh album studio, enam album religi, dan delapan album kompilasi.


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X