Gara-gara Lagu BTS, Tiga Tentara Korea Utara Ditahan

Kompas.com - 13/08/2020, 08:14 WIB
BTS dalam foto konsep singel Dynamite. BTS dalam foto konsep singel Dynamite.

JAKARTA, KOMPAS.com - Tiga orang tentara Korea Utara harus menghadapi akibat serius karena sudah menarikan lagu dari BTS.

Peristiwa bermula pada tanggal 5 Agustus 2020, tiga tentara muda di usia 20an memulai insiden itu ketika mereka bepergian selama ekspedisi Tentara Rakyat dan berhenti di Sokhu Station di Provinsi Hamgyoung Selatan.

Selama pemadaman listrik dalam perjalanan dari Pyongyang ke Hyesan, "acara hiburan" terjadi, di mana tiga pria dari divisi angkatan udara mulai menari.

Ketika ada anggota Badan Keamanan Pertahanan, yang menonton kejadian tersebut, memperhatikan ternyata para tentara menari mengikuti alunan lagu "Blood Sweat & Tears" BTS. 

Baca juga: Melihat Keseruan Member BTS di Teaser Terbaru Reality Show In The SOOP BTS

Saat itu, anggota Badan Keamanan Pertahanan segera menyuruh para pemuda itu diseret oleh penjaga keamanan. Ini karena seorang pekerja propaganda dari Biro Politik Umum dan direktur Biro Keamanan memperhatikan tindakan mereka dan menentukan itu adalah keadaan darurat dan pertanda bahwa tentara berada dalam 'keadaan pikiran yang benar-benar bobrok,"

Ketika diinterogasi tentang insiden tersebut, para tentara bersikeras, mereka tidak sadar kalau itu lagu BTS, dan tarian yang mereka bawakan juga bukan koreografi BTS.

Sayangnya, bagaimanapun, insiden tersebut dapat mengarah pada tinjauan ideologis terhadap seluruh militer Korea Utara.

Beberapa orang tentu saja mempertanyakan bagaimana para personel militer bisa begitu cepat mendeteksi lagu dan tarian tersebut, mengingat "propaganda" semacam itu dari Korea Selatan dilarang untuk ditonton dan didengarkan oleh warga Korea Utara. 

Baca juga: Cerita Awal Luna Maya Jatuh Cinta pada BTS Hingga Rela PP Jakarta - Amerika

Rupanya, menurut Biro Keamanan Korea Utara, mereka memiliki unit khusus yang menghabiskan setidaknya 3 jam seminggu untuk menonton dan memantau media hiburan, seperti video K-Pop, untuk mengimbangi hal-hal semacam itu.

Pembelot Korea Utara dan joki siaran Han Song Yi berbicara bulan lalu tentang bagaimana BTS, secara diam-diam, populer di Korea Utara.

Fans rupanya menggunakan kata-kata kode, seperti "Bangtan Bag", untuk merujuk ke grup tanpa ketahuan.

Hal ini menyebabkan adanya unit khusus untuk mendeteksi dan menganiaya orang-orang yang mendengarkan boyband Korea Selatan, karena anggota pemerintah Korea Utara melihat K-Pop sebagai propaganda Korea Selatan yang dapat mempengaruhi kepercayaan warganya dengan cara yang tidak diinginkan.


Sumber Koreaboo
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X