Kompas.com - 18/05/2021, 10:30 WIB
Ilustrasi kutu putih pada tanaman. SHUTTERSTOCK/VIKTORIALVANETSIlustrasi kutu putih pada tanaman.

JAKARTA, KOMPAS.com - Anda yang memiliki tanaman hias di rumah jangan mengabaikan ancaman hama. Serangan hama bisa sering terjadi pada tanaman hias, namun bukan berarti harus dibiarkan, karena tanaman bisa rusak hingga mati.

“Tumbuhan adalah makhluk hidup. Serangan hama benar-benar normal dan dapat diobati," kata Erin Marino, ahli tanaman dan direktur pemasaran di perusahaan tanaman The Sill seperti dikutip dari Well and Good, Selasa (18/5/2021).

Menurut Marino, hama yang umum menyerang tanaman hias antara lain kutu putih, kutu sisik, tungau laba-laba, agas jamur, thrips, dan siput.

 

Baca juga: Tanda Keberadaan Hama yang Harus Diperhatikan Sebelum Membeli Rumah

Hama ini mungkin terdengar menyeramkan, tetapi penting untuk diingat bahwa serangga ini hanya tertarik pada tanaman, bukan Anda, hewan peliharaan, atau furnitur Anda.

Adapun menurut Nick Custumpas, petani urban dan pendiri Farmer Nick, serangan hama bisa sulit untuk didiagnosis. Sebab, gejalanya seperti daun menguning, daun berguguran, dan perubahan warna mirip dengan gejala tanaman terlalu sering disiram.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Meski begitu, setiap hama meninggalkan jejak khusus yang unik bagi mereka,” sebut Custumpas.

Misalnya, tungau laba-laba membuat jaring tipis di pangkal dan di bawah daun, sementara kutu sisik menempel pada batang dan meninggalkan residu yang lengket.

Baca juga: 6 Hama yang Sering Merusak Tanaman, Ulat hingga Kutu Daun

Berikut ini beberapa hama yang sering menyerang tanaman hias dan cara membasminya.

1. Kutu putih

"Jika Anda melihat serangga berbentuk oval yang ditutupi oleh filamen seperti kapas putih lilin di dalam tanaman Anda, kemungkinan besar itu adalah kutu putih," ujar Marino.

Ia menjelaskan, kutu putih dapat ditemukan di berbagai bagian tanaman, tetapi biasanya ditemukan di simpul batang, poros daun, dan di sepanjang urat di bagian bawah daun. Namun, Anda juga dapat menemukannya di sistem akar tanaman.

Marino merekomendasikan untuk membasmi kutu putih yang terlihat dengan kapas yang dicelupkan ke dalam alkohol, atau menyemprot semua dedaunan ke bawah dengan larutan minyak nimba atau sabun insektisida.

 

"Periksa tanaman Anda setiap minggu untuk jejak infestasi kembali," imbuh dia.

Ilustrasi hama Scale pada tanaman.SHUTTERSTOCK/OHISHIAPPLY Ilustrasi hama Scale pada tanaman.

2. Kutu sisik atau scale

“Kutu sisik adalah hama lain berbentuk oval yang ditutup dengan penutup seperti cangkang jika sudah cukup dewasa,” sebut Marino.

"Mereka biasanya berwarna coklat tapi bisa juga hitam atau putih," lanjutnya.

Hama ini banyak ditemukan di sepanjang urat daun atau di batang. Kutu sisik dewasa perlu diambil dari tanaman secara manual karena perawatan insektisida tidak akan menembus cangkang serangga ini.

Baca juga: Seberapa Efektif Pengusir Tikus dan Hama Ultrasonik?

“Setelah semua kutu sisik dihilangkan, tanaman kemudian dapat disemprot dengan larutan minyak nimba atau sabun insektisida,” terangnya.

3. Tungau laba-laba

Tungau laba-laba adalah serangga mikroskopis yang biasanya berwarna merah atau kuning.

"Namun, Anda dapat dengan mudah mengidentifikasinya dengan anyaman sutra yang mereka tinggalkan dan bintik abu-abu pada dedaunan. Mereka biasanya berkumpul di pertumbuhan baru pada tanaman dan bagian bawah daun," ungkap Marino.

Karena tumbuh subur di udara yang panas dan kering, Anda dapat mencoba meningkatkan kelembaban di rumah untuk membantu menangkal serangan tungau laba-laba.

Baca juga: 6 Hama Serangga yang Sering Menyerang Tanaman dan Cara Membasminya

Jika itu tidak berhasil, Marino mengatakan, untuk menggunakan insektisida yang mencantumkan tungau laba-laba pada label.

“Rawat tanaman Anda setelah tiga hari, dan sekali lagi dalam 10 hari,” ucapnya.

4. Agas jamur

“Jika serangga kecil beterbangan di sekitar tanaman Anda, kemungkinan besar mereka adalah agas jamur,” papar Marino.

“Agas jamur berukuran seperdelapan inci, berwarna keabu-abuan, lalat dewasa dengan sayap halus dan kaki panjang. Mereka sering ditemukan di sekitar musim tanam, selama kondisi yang menguntungkan, terbang di sekitar tanah. Namun, larva agas jamur memakan bahan organik di dalam tanah," imbuh dia.

 

Anda dapat hama ini dengan memasang perangkap lengket kuning, yang dapat membantu menangkap agas dewasa yang sedang terbang.

“Memasukkan tanah diatom atau serpihan nyamuk di tanah dan memperbaiki tanaman di tanah segar dapat membantu membasmi larva. Agas jamur juga menyukai kelembaban, jadi biarkan tanah pot benar-benar kering di antara penyiraman," saran Marino.

Baca juga: 9 Bahan Alami untuk Membasmi Hama di Rumah, Apa Saja?

5. Thrip

Jika Anda melihat serangga memanjang dengan panjang bervariasi dari satu hingga dua milimeter dengan tubuh cokelat atau hitam dan sayap seperti bulu, Anda mungkin memiliki thrip di tanaman Anda.

Ilustrasi minyak nimba atau neem oil. SHUTTERSTOCK/STOCKIMAGEFACTORY.COM Ilustrasi minyak nimba atau neem oil.

"Thrip muda akan tampak lebih terang dalam warna menjadi hijau. Hama ini memiliki bagian mulut yang menusuk yang memakan dari sel tanaman, dan jaringan tanaman yang terluka akan memiliki penampilan yang keperakan dan berbintik-bintik," ungkap Marino

Pertumbuhan tanaman baru dapat berubah bentuk dan berwarna cokelat, dan jaringan mati juga dapat terjadi di daerah tersebut.

Tanaman yang sangat terserang akan memiliki titik-titik hitam kecil, yang merupakan kotoran thrip.

Baca juga: Simak, 9 Pertanyaan Umum Tentang Hama Tikus di Rumah

Jika Anda meyakini tanaman terserang thrips, Marino merekomendasikan untuk menjauhkannya dari tanaman yang lain untuk menghindari penyebaran. Kemudian, gunakan semprotan insektisida seperti larutan minyak nimba untuk membasmi hama ini.

6. Siput

“Anda mungkin menganggap siput sebagai hama luar ruangan, tetapi mereka juga dapat memengaruhi tanaman hias,” kata Marino.

"Siput adalah hewan nokturnal yang warnanya bervariasi dari abu-abu hingga cokelat, meninggalkan jejak berlendir. Meskipun ini tidak umum seperti hama tanaman rumahan lainnya, mereka mungkin muncul dari waktu ke waktu," sebut dia.

 

Jika daun berlubang compang-camping, tanaman mungkin mengalami invasi siput. Hama ini bersembunyi di bawah pot dan di tanah pada siang hari dan dapat ditemukan langsung di dedaunan pada malam hari, saat mereka keluar dari persembunyian.

“Anda bisa mencoba mencairkan tanah jika mereka tinggal di sana pada malam hari. Jika tidak, saya sarankan untuk menggunakan pelet dan perangkap siput jika terjadi infestasi," papar Marino.



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Panduan Lengkap Menanam dan Merawat Si Cantik Wijaya Kusuma

Panduan Lengkap Menanam dan Merawat Si Cantik Wijaya Kusuma

Pets & Garden
8 Daftar Warna Cat yang Bisa Tingkatkan Mood

8 Daftar Warna Cat yang Bisa Tingkatkan Mood

Decor
5 Ide Desain Kamar Mandi yang Nyaman dan Menenangkan

5 Ide Desain Kamar Mandi yang Nyaman dan Menenangkan

Decor
5 Peralatan Dapur yang Wajib Dimiliki Pengantin Baru Saat Pindah Rumah

5 Peralatan Dapur yang Wajib Dimiliki Pengantin Baru Saat Pindah Rumah

Home Appliances
Cara Memperbanyak Tanaman Alocasia dari Umbinya

Cara Memperbanyak Tanaman Alocasia dari Umbinya

Pets & Garden
Tips Memandikan Kucing Agar Tidak Dicakar

Tips Memandikan Kucing Agar Tidak Dicakar

Pets & Garden
Penjelasan Dokter Hewan Tentang Perilaku Anjing Menjilati Pemiliknya

Penjelasan Dokter Hewan Tentang Perilaku Anjing Menjilati Pemiliknya

Pets & Garden
Mengetahui 8 Posisi Tidur Kucing dan Artinya

Mengetahui 8 Posisi Tidur Kucing dan Artinya

Pets & Garden
AC Berbunyi dan Berdengung? Ini 7 Penyebabnya

AC Berbunyi dan Berdengung? Ini 7 Penyebabnya

Home Appliances
Seberapa Sering Keset Kamar Mandi Harus Dicuci?

Seberapa Sering Keset Kamar Mandi Harus Dicuci?

Do it your self
Daftar Polutan di Rumah yang Bisa Pengaruhi Kesehatan

Daftar Polutan di Rumah yang Bisa Pengaruhi Kesehatan

Housing
Awas, 3 Hal ini Sebabkan Kulkas Baru Langsung Rusak dan Tidak Dingin

Awas, 3 Hal ini Sebabkan Kulkas Baru Langsung Rusak dan Tidak Dingin

Home Appliances
Mengapa Kucing Memiliki Mata yang Berwarna-Warni?

Mengapa Kucing Memiliki Mata yang Berwarna-Warni?

Pets & Garden
Bolehkah Menyiram Tanaman di Siang Hari Panas?

Bolehkah Menyiram Tanaman di Siang Hari Panas?

Pets & Garden
5 Ras Kucing Paling Pintar di Dunia, Apa Saja?

5 Ras Kucing Paling Pintar di Dunia, Apa Saja?

Pets & Garden
komentar
Close Ads X